Ilmuwan Temukan Air Hangat di Bawah Gletser Antarktika, Efeknya Mengerikan

Liputan6.com, Jakarta - Para ilmuwan telah menemukan air hangat di bawah Gletser Thwaites di Antarktika. Air ini dapat mempercepat pencairan balok es seukuran Florida yang efeknya mengerikan karena berpotensi memengaruhi kenaikan permukaan laut di seluruh dunia.

"Air hangat di bagian dunia ini, sejauh mungkin kelihatannya, seharusnya berfungsi sebagai peringatan bagi kita semua tentang potensi perubahan mengerikan pada planet yang disebabkan oleh perubahan iklim," kata David Holland, Direktur Universitas New York, Laboratorium Dinamika Fluida Lingkungan, yang melakukan penelitian.

"Jika perairan ini menyebabkan pencairan gletser di Antarktika, perubahan permukaan laut akan terasa di bagian dunia yang lebih berpenghuni," katanya dalam sebuah pernyataan.

Dengan ketinggian 74.000 mil persegi, gletser ini kira-kira berukuran sama dengan Florida dan sangat rentan terhadap perubahan iklim dan lautan, demikian menurut Kolaborasi Gletser Thwaites Internasional, dikutip dari USA Today, Senin (17/2/2020).

Kiamat

Es di Antartika (liputan6/pixabay)

Bongkahan es itu mendapat julukan "kiamat" karena salah satu gletser yang paling cepat mencair di Antartika, tulis Live Science.

Beberapa ilmuwan melihat Thwaites sebagai gletser yang paling rentan dan paling signifikan di dunia dalam hal kenaikan permukaan laut global di masa depan karena keruntuhannya akan menaikkan permukaan laut global, mungkin melebihi wilayah populasi yang ada, menurut New York University.

Selama 30 tahun terakhir, jumlah es yang mengalir keluar dari Thwaites dan gletser di sekitarnya hampir dua kali lipat. Setelah itu, pengeringan es dari Thwaites ke Laut Amundsen telah menyumbang sekitar 4% dari kenaikan permukaan laut global.

Keruntuhan gletser yang tak terkendali akan menyebabkan peningkatan permukaan laut yang signifikan sekitar dua kaki dan para ilmuwan ingin mengetahui seberapa cepat ini bisa terjadi.

Mengikis Glester Antartika Barat

Pecahan Es di Antartika. (Liputan6/AP/Andrew Shepherd)

"Kami tahu bahwa perairan laut yang lebih hangat mengikis banyak gletser Antartika Barat, tetapi kami sangat khawatir tentang Thwaites," kata Keith Nicholls, seorang ahli kelautan dari Survei Antartika Inggris, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Data baru ini akan memberikan perspektif baru tentang proses yang terjadi sehingga kami dapat memprediksi perubahan di masa depan dengan lebih pasti," tambahnya.

Pengukuran para ilmuwan dilakukan pada awal Januari 2020, setelah tim peneliti membuat lubang akses sedalam hampir 2000 kaki dan menggunakan alat penginderaan laut untuk mengukur suhu air yang bergerak di bawah permukaan gletser.

Holland mengatakan, "Fakta bahwa air hangat seperti itu baru saja direkam oleh tim kami di sepanjang bagian Thwaites, di mana kita tahu gletser mencair, menunjukkan bahwa mungkin sedang mengalami retret tak terbendung yang memiliki implikasi besar bagi laut global kenaikan level."

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

Saksikan video pilihan berikut ini: