Ilmuwan Ungkap Gejala Biologis dari Kasus COVID-19 Terparah

Rochimawati, Sumiyati
·Bacaan 4 menit

VIVA – Para ilmuwan mulai mengurai salah satu misteri biologis paling kompleks dari pandemi virus corona. Yaitu, alasan mengapa beberapa orang menderita sakit parah, sementara yang lain mudah pulih saat terinfeksi COVID-19.

Pada pasien tertentu, menurut hasil studi baru-baru ini, virus dapat membuat sistem kekebalan menjadi rusak. Ketidakmampuan tubuh dalam menyusun sel dan molekul untuk melawan penyerang, tubuh yang terinfeksi akhirnya meluncurkan rentetan senjata yang malah mendatangkan malapetaka pada jaringan yang sehat.

"Kami melihat beberapa hal gila muncul pada berbagai tahap infeksi," kata Akiko Iwasaki, ahli imunologi di Universitas Yale yang memimpin salah satu studi baru, dikutip Times of India, Kamis 6 Agustus 2020.

Para peneliti yang mempelajari kondisi tidak biasa ini menemukan pola yang membedakan pasien yang mudah sembuh dengan mereka yang kondisinya jauh lebih buruk. Pengetahuan yang diperoleh dari data dapat membantu menyesuaikan pengobatan untuk individu yang bersangkutan, mengurangi gejala, bahkan menaklukkan virus sebelum memiliki kesempatan untuk mendorong sistem kekebalan tubuh terlalu jauh.

Baca juga: Muncul Virus Menular Baru di China, 67 Terinfeksi dan 7 Meninggal

"Banyak data ini memberi tahu kita bahwa kita perlu bertindak cukup awal dalam proses ini. Semakin banyak temuan yang muncul, para peneliti mungkin dapat mulai menguji gagasan bahwa kita dapat mengubah lintasan penyakit," ujar John Wherry, ahli imunologi di University of Pennsylvania, yang baru-baru ini menerbitkan studi tentang tanda-tanda kekebalan tubuh ini.

Ketika infeksi pernapasan, seperti virus flu, mencoba mendapatkan pijakan dalam tubuh, respons kekebalan meluncurkan pertahanan dalam dua tindakan. Pertama, sebuah kavaleri yang bertindak cepat ke lokasi infeksi dan mencoba untuk mengurung penyerang, membeli sisa waktu sistem kekebalan tubuh untuk melakukan serangan yang lebih khusus.

Memicu peradangan

Sebagian besar respons awal tergantung pada molekul pemberi sinyal yang disebut sitokin yang diproduksi sebagai respons terhadap virus. Seperti alarm mikroskopis, sitokin dapat memobilisasi bala bantuan dari tempat lain di tubuh, memicu putaran peradangan.

Akhirnya, sel-sel dan molekul-molekul yang memimpin muatan awal ini akan mundur, memberi jalan bagi antibodi dan sel T, pembunuh khusus yang dibuat untuk virus dan sel-sel yang telah terinfeksi. Tapi, koordinasi ini tampaknya rusak pada orang dengan COVID-19 yang parah.

Sitokin yang menggerakkan lonjakan pertama tidak pernah berhenti membunyikan alarm, bahkan setelah antibodi dan sel T tiba di tempat kejadian. Itu berarti respons liar dari peradangan mungkin tidak pernah dihilangkan, bahkan ketika itu tidak diperlukan lagi.

"Adalah normal untuk mengembangkan peradangan selama infeksi virus. Masalahnya datang ketika Anda tidak bisa menyelesaikannya," kata Catherine Blish, ahli imunologi virus di Stanford University.

Baca juga: Diklaim Murah, Ini Harga Vaksin Virus Corona di Seluruh Dunia

Pensinyalan yang berkelanjutan ini dapat mengakibatkan sebagian dari ketidakmampuan tubuh untuk menjaga virus tetap dalam kendali. Banyak virus lain, termasuk yang menyebabkan AIDS dan herpes, telah mengembangkan trik untuk menghindari sistem kekebalan tubuh.

Bukti terbaru mengisyaratkan bahwa virus corona mungkin memiliki cara menunda atau meredam interferon, salah satu sitokin yang paling awal melindungi tubuh. Kegagalan garis pertahanan pertama ini dapat menipu sistem kekebalan tubuh agar membunyikan bel alarmnya lebih keras, menyeret responsnya menjadi sesuatu yang merusak.

"Ini sebuah teka-teki. Anda memiliki respons imun yang hebat ini, tetapi virus terus bereplikasi," kata Avery August, ahli imunologi di Cornell University.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan pekan lalu di Nature Medicine, Iwasaki dan rekan-rekannya menunjukkan bahwa pasien dengan COVID-19 parah, tampaknya mengeluarkan sinyal yang lebih cocok untuk menundukkan patogen yang bukan virus.

Meskipun penggambaran tidak selalu jelas, tanggapan sistem kekebalan terhadap patogen dapat secara kasar dikelompokkan menjadi tiga kategori. Tipe 1, yang ditujukan terhadap virus dan bakteri tertentu yang menyusup ke sel-sel kita. Tipe 2, yang melawan parasit seperti cacing yang tidak menyerang sel dan tipe 3, yang mengikuti jamur dan bakteri yang dapat bertahan hidup di luar sel.

Setiap cabang menggunakan sitokin yang berbeda untuk membangkitkan subset berbeda dari pejuang molekuler. Orang dengan kasus COVID-19 tingkat sedang, mengambil pendekatan yang tampaknya paling masuk akal, dengan berkonsentrasi pada respons tipe 1.

Pasien yang berjuang untuk pulih, di sisi lain, tampaknya menuangkan jumlah sumber daya yang tidak biasa ke respons tipe 2 dan tipe 3, yang merupakan jenis 'aneh'.

Disorientasi ini juga tampaknya meluas ke ranah sel B dan sel T. Jenis sel T tertentu, misalnya, sangat penting untuk membujuk sel B ke dalam pembuatan antibodi melawan penyakit.

Bulan lalu, Wherry dan rekan-rekannya menerbitkan sebuah makalah di Science yang menemukan bahwa, pada banyak pasien dengan COVID-19 yang parah. Virus itu entah bagaimana mendorong perselisihan antara dua komunitas seluler yang erat ini.

Studi-studi ini menunjukkan bahwa mengobati kasus COVID-19 yang buruk mungkin memerlukan riset imunologis, obat yang secara teori dapat mengembalikan keseimbangan dalam tubuh dan membangkitkan kembali jalur komunikasi antara sel-sel yang dikeraskan.

Terapi semacam itu bahkan dapat difokuskan pada himpunan bagian tertentu dari pasien yang tubuhnya merespons dengan aneh terhadap virus. Blish mengatakan, orang-oranglah yang telah merusak sitokin sejak awal.