ILO Ajak RI Tingkatkan Budaya K3 di Tengah Pandemi Covid-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Organisasi Perburuhan Internasional (International Labour Organization/ILO) mengajak Indonesia untuk meningkatkan budaya keselamatan dan kesehatan kerja (K3) di era pandemi sebagai kunci produktivitas pekerja dan upaya untuk meningkatkan ketahanan bisnis dalam beroperasi.

Caranya dengan menggelar Kompetisi Video Semenit (KOVID). KOVID merupakan kompetisi membuat video berdurasi 60 detik yang dapat diikuti oleh seluruh warga Indonesia. Tema yang diusung adalah Menciptakan Tempat Kerja yang Aman dan Sehat selama Pandemi dengan fokus “Wujudkan Indonesia Berbudaya K3”.

“Proyek ini menjadi salah satu upaya ILO untuk meningkatkan pencegahan COVID-19 di dan melalui tempat kerja. Harapannya, dengan cara yang menarik, masyarakat dari berbagai kalangan di Indonesia tertarik untuk berpartisipasi. Kami juga berharap dengan promosi budaya K3 yang terpancang dan mengakar akan mendorong penerapan sistem K3 yang lebih baik di Indonesia dan perusahaan,” ujar Abdul Hakim, Manajer Proyek ILO, Selasa (16/11/2021).

Pandemi COVID-19 memberikan dampak signifikan bagi para pekerja buruh di Indonesia. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pada Agustus 2020, 29 juta pekerja di negara ini terkena dampak seperti pemutusan hubungan kerja (PHK), pengurangan gaji yang signifikan serta berbagai dampak lainnya.

Dari jumlah itu, 7 juta orang sangat sulit mendapatkan pekerjaan kembali. Selanjutnya, sepanjang 2021 dan paruh pertama 2022 diperkirakan dampak terhadap dunia kerja ini masih sangat tinggi.

Untuk itu, ILO menginisiasi KOVID yang diyakini menjadi cara menarik untuk mengajak seluruh masyarakat untuk berpartisipasi. Acara ini digelar ILO dengan dukungan Pemerintah Jepang dan bekerja sama dengan Kementerian Ketenagakerjaan RI, Perhimpunan Dokter Kesehatan Kerja Indonesia (IDKI) dan mitra sosial lainnya.

Sebagai mitra Indonesia sejak lama, Pemerintah Jepang menaruh perhatian besar pada upaya pembukaan lapangan kerja di era pandemi dengan mendorong terciptanya budaya keselamatan dan kesehatan kerja (K3) di negeri ini.

“Bersama dengan ILO, kami ingin mendorong kesadaran dan penerapan pencegahan COVID-19 melalui proyek Kompetisi Video Semenit ini. Melalui pendekatan kreatif seperti ini, kami percaya akan semakin dapat memperkuat upaya mendorong produktivitas dan pembukaan kembali lapangan kerja di new normal berikutnya,” ujar Hiroki Sasaki, Atase Ketenagakerjaan Kedutaan Besar Jepang.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Hadiah

Pekerja menyelesaikan pembuatan spun pile atau tiang pancang di Plant Karawang PT Waskita Beton Precast, Jawa Barat, Rabu (17/6/2020). Anak usaha PT Waskita Karya yang mampu memproduksi 450 ribu ton per tahun mensuplai kebutuhan akan beton cetak dan pra cetak. (Liputan6.com/Fery Pradolo)
Pekerja menyelesaikan pembuatan spun pile atau tiang pancang di Plant Karawang PT Waskita Beton Precast, Jawa Barat, Rabu (17/6/2020). Anak usaha PT Waskita Karya yang mampu memproduksi 450 ribu ton per tahun mensuplai kebutuhan akan beton cetak dan pra cetak. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Kompetisi Video Semenit (KOVID) terbuka untuk umum, mulai dari kalangan mahasiswa hingga para pekerja di seluruh Indonesia. Hadiah yang diperebutkan mencapai Rp 85 juta dengan juara pertama senilai Rp 50 juta, juara kedua Rp 20 juta, juara ketiga Rp 10 juta serta masing-masing Rp 1 juta untuk 5 video favorit.

KOVID mulai dibuka pada Senin, 15 November 2021. Para calon peserta memiliki waktu selama dua bulan untuk mengumpulkan hasil karya hingga tanggal 15 Januari 2022. Pemenang acara ini diumumkan pada 3 Februari 2022.

Para dewan juri KOVID terdiri dari para praktisi dan akademisi perfilman profesional, yaitu Nia Dinata, sutradara film nasional yang baru merilis A World Without di Netflix, Dr. Indah Tjahjawulan, Rektor Institut Kesenian Jakarta dan Adrian Jonathan Pasaribu, pengamat film & Editor in Chief Cinema Poetica.

Untuk informasi lebih lengkap mengenai KOVID dapat diikuti di Instagram @kompetisivideosemenit dan sejumlah media sosial lainnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel