Imbas Sungai Citarum Jebol, Kondisi 37 Titik Tanggul di Bekasi Kritis

Lis Yuliawati, Dani (Bekasi)
·Bacaan 1 menit

VIVATanggul Sungai Citarum yang jebol beberapa waktu lalu membuat 37 titik tanggul lainnya di Pabayuran, Kabupaten Bekasi nyaris ambruk. Kerusakan tanggul di delapan desa itu mulai dari 1 meter hingga 20 meter.

"Kerusakannya cukup parah dan perlu segera dilakukan perbaikan di sejumlah tanggul yang rusak sekarang," kata Camat Pabayuran, Hanief Zulkifli, Rabu, 17 Maret 2021.

Hanief menambahkan, 37 titik tanggul yang rusak itu berada di delapan desa, di antaranya Desa Sumberurip, Bantarjaya, Karangharja, Sumberreja, Sumbersari, Karanghaur, Kertasari, dan Kertajaya. Semua desa itu berada di Kecamatan Pabayuran Kabupaten Bekasi.

Kerusakan ini, kata dia, sudah dilaporkan juga ke Balai Besar Wilayah Sungai Citarum (BBWSC) pada Kementerian PUPR. Sehingga, dia berharap, pemerintah segera melakukan perbaikan.

"Ke 37 titik kerusakan itu diakibatkan karena debit air Sungai Citarum tinggi saat musim hujan tahun 2020 dan 2021," ujarnya.

Saat ini, kata dia, semua titik tanggul itu rusak dan dalam kondisi kritis. Untuk mengantisipasi terjadinya banjir susulan maka segera diperbaiki. "Kalau musim hujan datang lagi, kemungkinan semua tanggul ini jebol dan bisa membahayakan pemukiman penduduk," katanya.

Seperti diketahui, akibat tangul Sungai Citarum, di Kecamatan Pabayuran, Kabupaten Bekasi jebol, ribuan unit rumah terendam banjir dan 25.157 kepala keluarga (KK) terdampak. Setidaknya, 56 desa menyebar pada 19 kecamatan terdampak banjir.