IMF akan perluas pembiayaan darurat buat negara terdampak harga pangan

Dana Moneter Internasional (IMF) pada Selasa mengkonfirmasi bahwa mereka bergerak menuju perluasan pembiayaan darurat untuk negara-negara yang dilanda lonjakan harga pangan dan kekurangan pangan yang dipicu oleh perang di Ukraina, dengan sekitar 20 hingga 30 negara terlihat paling membutuhkan.

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan anggota dewan eksekutif dana itu "sangat positif" tentang food shock window yang diusulkan ketika mereka bertemu secara informal pada Senin (12/9/2022), dan dia berharap mereka akan menyetujuinya untuk memungkinkan pencairan dana dengan cepat.

Rencana tersebut, pertama kali dilaporkan oleh Reuters pada Senin (12/9/2022), akan memungkinkan IMF untuk memberikan tambahan, pembiayaan darurat tanpa syarat kepada negara-negara yang dilanda krisis pangan akibat perang Rusia melawan Ukraina dan inflasi global setelah pandemi COVID-19.

"Ada perasaan bahwa itu adalah kebutuhan dan kami memiliki urgensi untuk bertindak," kata Georgieva dalam sebuah acara yang diselenggarakan oleh Center for Global Development. "Yang kami usulkan adalah meningkatkan akses pembiayaan darurat selama satu tahun ke negara-negara yang paling rentan."

Baca juga: Ketua IMF minta G20 gandakan kapasitas pembiayaan darurat

Dia mengatakan perubahan itu akan menguntungkan negara-negara pengimpor makanan berpenghasilan rendah yang telah melihat biaya mereka meroket, atau negara lain seperti Ukraina yang ekspornya terhambat oleh perang.

Georgieva mengatakan program itu akan tersedia bagi negara-negara yang belum memiliki program IMF yang lebih besar, dan memperkirakan bahwa sekitar 50 negara akan memenuhi syarat, di mana 20 hingga 30 negara diperkirakan memiliki kebutuhan terbesar.

Juru bicara IMF Gerry Rice mengatakan dana telah meminjamkan lebih dari 268 miliar dolar AS ke 93 negara sejak awal pandemi dan sedang mempertimbangkan "semua opsi untuk meningkatkan perangkat kami, termasuk untuk membantu negara-negara yang terkena dampak krisis pangan."

Diskusi lebih lanjut direncanakan dengan dewan eksekutif untuk memastikan persetujuan formal dari perubahan, katanya.

Baca juga: Ketua IMF lihat "ketidakpastian tingkat tinggi" dalam prospek global

Rice mengatakan IMF tersebut telah memberikan 27 miliar dolar AS pinjaman kepada 57 negara berpenghasilan rendah, dan terus mendorong negara-negara anggotanya untuk "datang kepada kami lebih awal guna mendapatkan dukungan keuangan yang diperlukan."

Proposal yang dibahas pada Senin (12/9/2022) untuk sementara akan meningkatkan batas akses yang ada dan memungkinkan semua negara anggota untuk meminjam hingga 50 persen tambahan dari kuota IMF mereka di bawah Instrumen Pembiayaan Cepat IMF, dengan negara-negara berpenghasilan rendah dapat memanfaatkan Fasilitas Kredit Cepat, sumber yang akrab dengan rencana itu mengatakan.

Georgieva mengatakan dia berharap itu akan disetujui pada waktunya untuk pertemuan tahunan IMF pada Oktober, kata mereka.

Harga pangan - sudah dilanda inflasi - melonjak di seluruh dunia setelah dimulainya perang Ukraina karena rute pasokan yang diblokir, sanksi dan pembatasan perdagangan lainnya, meskipun kesepakatan yang ditengahi PBB yang memungkinkan dilanjutkan ekspor biji-bijian dari pelabuhan Ukraina telah mulai memudahkan arus perdagangan dan harga yang lebih rendah dalam beberapa minggu terakhir.

Baca juga: Ketua IMF desak tindakan cepat dan terkoordinasi atasi krisis pangan
Baca juga: Sri Mulyani serukan perlunya mengatasi potensi krisis ketahanan pangan
Baca juga: Airlangga: Ketahanan pangan wujud stabilitas ekonomi nasional