IMF pangkas perkiraan pertumbuhan global, karena perang Rusia-Ukraina

·Bacaan 3 menit

Dana Moneter Internasional (IMF) pada Selasa (19/4/2022) memangkas perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh, karena perang Rusia di Ukraina, dan memperingatkan bahwa inflasi sekarang menjadi jelas dan menghadirkan bahaya bagi banyak negara.

Perang diperkirakan akan semakin meningkatkan inflasi, IMF mengatakan dalam World Economic Outlook terbaru, memperingatkan bahwa pengetatan lebih lanjut sanksi Barat terhadap Rusia untuk menargetkan ekspor energi akan menyebabkan penurunan besar lainnya dalam output global.

IMF mengatakan risiko lain terhadap prospek termasuk perlambatan yang lebih tajam dari perkiraan di China yang dipicu oleh meluasnya penguncian COVID-19.

Kenaikan harga makanan, energi dan barang-barang lainnya dapat memicu kerusuhan sosial, terutama di negara-negara berkembang yang rentan, kata IMF.

Menurunkan perkiraannya untuk kedua kalinya tahun ini, pemberi pinjaman krisis global mengatakan sekarang memproyeksikan pertumbuhan global 3,6 persen pada 2022 dan 2023, masing-masing turun 0,8 dan 0,2 poin persentase, dari perkiraan Januari karena dampak langsung perang Rusia dan Ukraina dan limpahan global.

Pertumbuhan global jangka menengah diperkirakan akan turun menjadi sekitar 3,3 persen dalam jangka menengah, dibandingkan dengan rata-rata 4,1 persen pada periode 2004 hingga 2013, dan pertumbuhan 6,1 persen pada 2021.

"Berapa biaya invasi Rusia ke Ukraina? Krisis di atas krisis, dengan korban manusia yang menghancurkan dan kemunduran besar bagi ekonomi global," kata Direktur Pelaksana IMF Kristalina kepada panel keamanan pangan pada ri Selasa (19/4/2022).

Dampak perang

IMF telah memperkirakan bahwa PDB Ukraina akan runtuh 35 persen tahun ini, sementara output Rusia akan menyusut sebesar 8,5 persen pada 2022, sementara negara emerging markets dan berkembang Eropa, termasuk kedua negara, akan berkontraksi sebesar 2,9 persen.

Tetapi kepala ekonom IMF Pierre-Olivier Gourinchas mengatakan dalam jumpa pers bahwa pengetatan sanksi terhadap Rusia untuk memasukkan pembatasan ekspor energi dapat menggandakan penurunan PDB Rusia menjadi 17 persen pada 2023.

Uni Eropa, yang sangat bergantung pada energi Rusia, melihat perkiraan pertumbuhan 2022 dipotong sebesar 1,1 poin persentase, sementara Inggris sekarang menghadapi pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat dan inflasi yang lebih persisten daripada ekonomi utama lainnya tahun depan.

Limpahan dari harga energi yang lebih tinggi, hilangnya kepercayaan dan gejolak pasar keuangan dari langkah ini akan memotong dua poin persentase dari perkiraan pertumbuhan global, kata Gourinchas.

Perang, yang digambarkan Rusia sebagai "operasi militer khusus" telah menyebabkan krisis kemanusiaan di Eropa Timur, menggusur sekitar 5 juta warga Ukraina ke negara-negara tetangga, kata IMF.

Perang telah memperburuk inflasi yang telah meningkat di banyak negara karena ketidakseimbangan pasokan dan permintaan terkait dengan pandemi, dengan penguncian terbaru di China kemungkinan akan menyebabkan kemacetan baru dalam rantai pasokan global.

Gourinchas mengatakan bank sentral menghadapi tekanan yang meningkat untuk melawan inflasi dengan kebijakan moneter yang lebih ketat, dan pengetatan sanksi lebih lanjut dapat mempercepat langkah ini, yang dapat menyebabkan lebih banyak kesulitan bagi ekonomi berkembang.

"Perang menambah serangkaian guncangan pasokan yang telah melanda ekonomi global dalam beberapa tahun terakhir. Seperti gelombang seismik, dampaknya akan menyebar jauh dan luas - melalui pasar komoditas, perdagangan, dan hubungan keuangan," kata Gourinchas.

Berkurangnya pasokan minyak, gas dan logam yang diproduksi oleh Rusia, dan gandum serta jagung - yang diproduksi oleh Rusia dan Ukraina - telah menaikkan harga secara tajam di Eropa, Kaukasus dan Asia Tengah, Timur Tengah dan Afrika Utara, serta Afrika sub-Sahara, tetapi juga merugikan rumah tangga berpenghasilan rendah di seluruh dunia.

IMF mengatakan telah merevisi turun prospek jangka menengah untuk semua kelompok, kecuali eksportir komoditas yang diuntungkan dari lonjakan harga energi dan pangan.

Bahaya inflasi

IMF mengatakan inflasi sekarang diproyeksikan akan tetap lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama, didorong oleh kenaikan harga-harga komoditas yang disebabkan oleh perang dan meluasnya tekanan harga, dan IMF memperingatkan situasinya bisa menjadi lebih buruk jika ketidakseimbangan pasokan-permintaan semakin dalam.

Untuk tahun 2022, IMF memperkirakan inflasi 5,7 persen di negara maju dan 8,7 persen di negara emerging markets dan negara berkembang, melonjak 1,8 dan 2,8 poin persentase dari perkiraan Januari.

"Inflasi telah menjadi jelas dan menghadirkan bahaya bagi banyak negara," kata Gourinchas.

Dia mengatakan Federal Reserve AS dan banyak bank sentral lainnya telah bergerak ke arah pengetatan kebijakan moneter, tetapi gangguan terkait perang memperkuat tekanan itu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel