IMF: Tidak ada "rebound" ekonomi Rusia, ingatkan kerusakan berlanjut

·Bacaan 2 menit

Ekonomi Rusia tidak akan pulih dalam waktu dekat dari sanksi besar-besaran yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas perangnya di Ukraina, dan dapat melihat kerusakan lebih lanjut jika sanksi itu diperluas untuk memukul ekspor energi, kata kepala ekonom baru Dana Moneter Internasional (IMF) Selasa (19/4/2022).

Pierre-Olivier Gourinchas, yang bergabung dengan dana tersebut pada Januari, mengatakan sanksi dan larangan ekspor AS dan Barat telah menempatkan ekonomi Rusia pada "lintasan yang sangat berbeda," membuat jenis rebound yang sering terlihat setelah guncangan ekonomi tidak mungkin terjadi.

"Selama sanksi ini ada - dan bisa berlaku untuk waktu yang cukup lama - maka ekonomi Rusia akan berada pada lintasan pertumbuhan yang sangat berbeda," kata Gourinchas kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

"Kami melihat ini sebagai ... sesuatu yang benar-benar merugikan ekonomi Rusia ke depan dan dapat lebih merugikan lagi jika sanksi ditingkatkan," katanya. "Kejutannya sudah cukup besar ... dan kami tidak memperkirakan akan ada kebangkitan kembali dari tempat ekonomi Rusia berada."

IMF pada Selasa (19/4/2022) memangkas perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh, mengutip perang Rusia di Ukraina, dan memperingatkan bahwa inflasi sekarang menjadi "jelas dan menghadirkan bahaya" bagi banyak negara.

Dikatakan produk domestik bruto Rusia diperkirakan berkontraksi 8,5 persen tahun ini, dengan penurunan lebih lanjut 2,3 persen diperkirakan tahun depan.

Gourinchas mengatakan pada jumpa pers sebelumnya bahwa sanksi Barat yang menargetkan ekspor energi Rusia dapat menyebabkan output ekonomi Rusia turun sebanyak 17 persen pada 2023.

Ekonomi Rusia akan secara efektif "dilempar ke dalam autarki" jika sanksi diperluas untuk mencakup energi, sehingga hanya memiliki beberapa mitra dagang, katanya.

Sementara negara-negara seperti China dan India belum bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia, ancaman sanksi sekunder masih memiliki efek mengerikan pada perdagangan mereka dengan Rusia, katanya.

"Kami melihat bahwa, misalnya, dengan sejumlah perusahaan China - ada ketakutan akan sanksi tingkat kedua, bahwa jika Anda melakukan bisnis dengan entitas yang terkena sanksi, maka Anda sendiri dapat dikenakan sanksi," katanya. .

Sanksi yang berlanjut akan memaksa India dan China untuk membuat pilihan sulit ke depan, mengingat kebutuhan mereka untuk terus berdagang dengan seluruh dunia, bahkan mereka melihat peluang untuk membeli minyak dan gas Rusia dengan harga lebih rendah sekarang.

"Sangat penting untuk tetap berada di rantai pasokan (global) itu ke depan," katanya. "Banyak negara harus bertanya pada diri sendiri, di mana kita ingin berada di lanskap baru yang muncul?"

Saat ini, katanya, dia tidak mengharapkan banyak negara untuk "membuat pilihan bahwa masa depan mereka terletak pada melompat ke sisi lain."

Gourinchas mengatakan pemulihan nilai rubel Rusia tidak dapat mengaburkan indikasi umum dalam perekonomian, termasuk angka inflasi yang meningkat.

Pada saat yang sama, jelas bahwa otoritas moneter Rusia telah berhasil menggunakan kontrol modal dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk mencegah bank-run, kegagalan lembaga keuangan, atau "kehancuran keuangan total".

Untuk saat ini, katanya, tidak ada tanda-tanda kerusuhan sosial yang dipicu oleh kenaikan harga energi dan pangan di Rusia, meskipun IMF telah memperingatkan bahwa kerusuhan dapat meningkat di bagian lain dunia di mana harga-harga telah melonjak.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel