Imigrasi: WNA Nigeria Meninggal di Rumah Detensi Jakarta karena Serangan Jantung

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Direktorat Jendral Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM membenarkan ada warga negara asing atau WNA Nigeria bernama Kingsley Chukwuebuka (35) meninggal di Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Jakarta, di Kalideres, Jakarta Barat. Kingsley meninggal pada Selasa 9 November 2021.

"Kingsley meninggal dunia diduga karena serangan jantung dan kelelahan," kata Kabag Humas dan Umum Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM, Arya Pradhana Anggakara, seperti dilansir Antara, di Jakarta, Kamis (11/11/2021).

Dia menuturkan, meninggalnya Kingsley, bermula ketika terjadi keributan dalam rudenim antara warga asing di sana dengan petugas penjaga dan kepolisian.

Keributan terjadi karena penghuni rumah detensi menolak akan dipindahkan ke sel lain oleh para petugas. Setelah kericuhan selesai dan tahanan dipindahkan ke sel lain, pihaknya melihat kondisi Kingsley sudah dalam keadaan lemas.

"Petugas menemukan deteni atas nama Kingsley Chukwuebuka sudah terlihat lemas dan tampak kelelahan, lalu dibawa ke rumah sakit terdekat,” kata Angga.

Dilarikan ke RS

Pihaknya pun membawa Kingsley ke Rumah Sakit Mitra Keluarga Kalideres. Namun, belum sampai di rumah sakit, Kingsley sudah dinyatakan meninggal dunia.

Dokter pun sempat melakukan upaya penyelamatan di rumah sakit. Namun hal tersebut tidak merubah apapun.

Lebih lanjut, guna menjaga kondisi Rudenim tetap aman, pihaknya lalu memindahkan beberapa penghuni sel yang terlibat kericuhan ke tempat lain.

"Kami pindahkan mereka ke ruang Detensi Ditjen lmigrasi, yang selanjutnya disebar ke ruang detensi Kantor lmigrasi Jakarta Barat, Kantor lmigrasi Jakarta Timur, Kantor lmigrasi Jakarta Selatan dan Kantor lmigrasi Jakarta Pusat," jelas Angga.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel