Incar dana Rp5 triliun, Bank Neo Commerce "rights issue" pada 2022

·Bacaan 2 menit

PT Bank Neo Commerce Tbk berencana kembali menggelar penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau right issue melalui penawaran umum terbatas (PUT) VI yang menargetkan perolehan dana segar Rp5 triliun pada 2022.

"BNC akan HMETD lagi yang ke-VI yang rencananya dilakukan di kuartal pertama 2022. Kami sudah merencanakan kurang lebih double dari angka sebelumnya yaitu Rp5 triliun yang mana penggunaannya 50 persen sampai 60 persen masih untuk investasi di teknologi," kata Direktur Utama Bank Neo Commerce Tjandra Gunawan dalam keterangan di Jakarta, Jumat.

Emiten berkode saham BBYB tersebut sebelumnya telah melakukan rights issue pada 2021 di mana jumlah saham yang ditawarkan dalam HMETD V sebanyak 1,93 miliar lembar saham dengan nilai pelaksanaan Rp1.300 untuk setiap saham dengan jumlah dana yang diterima perseroan mencapai Rp2,5 triliun

Rights issue saat itu mengalami kelebihan permintaan (oversubscribed) lebih dari 400 persen hingga 679 juta saham atau setara Rp882,5 miliar.

Tjandra juga memberikan gambaran beberapa langkah strategis dan target pencapaian perusahaan pada tahun depan. Setelah berhasil menggaet 13 juta nasabah dalam waktu kurang dari 10 bulan, tahun depan perseroan menargetkan meraih 15 juta nasabah baru.

"Tahun depan akan semakin ramai bank digital dan kami ingin BNC tetap menjadi pilihan utama masyarakat. Kami fokus untuk mengembangkan ekosistem digital kami dan terus berinovasi memberikan layanan dan produk perbankan sesuai dengan kebutuhan dan keinginan masyarakat. Terdekat kami telah meluncurkan layanan digital lending di ekosistem kami dan akan tersedia di pertengahan Januari di aplikasi neobank," ujar Tjandra.

Dalam laporan keuangan kuartal III 2021, perseroan mencatatkan peningkatan 49,16 persen dari sisi aset per September 2021 (year to date/ytd), dan peningkatan 69,3 persen untuk perolehan Dana Pihak Ketiga (DPK).

Perseroan juga mencatat kerugian bersih Rp264 miliar yang mana sebagian besar digunakan dan dialokasikan ke berbagai bentuk investasi, antara lain pada investasi teknologi dan keamanan digital, pengembangan sumber daya manusia, serta promosi dan edukasi berkelanjutan tentang bank digital.

Baca juga: QRIS dan digital lending bakal jadi unggulan BNC di 2022
Baca juga: Dapat pernyataan efektif OJK, BNC realisasikan rights issue Rp2,5 T
Baca juga: BNC fokus investasi teknologi dan keamanan digital

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel