Indef: Kehadiran swasta dalam pengelolaan pelabuhan perlu didorong

·Bacaan 2 menit

Wakil Direktur Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Eko Listiyanto mengungkapkan kehadiran swasta dalam pengembangan dan pengelolaan pelabuhan di Indonesia perlu didorong dan didukung.

"Menurut saya ini perlu didorong kehadiran swasta dalam mengembangkan pelabuhan di Indonesia," ujar Eko kepada Antara di Jakarta, Sabtu.

Ekonom itu memandang bahwa pihak swasta penting hadir di proyek-proyek strategis pemerintah atau berperan untuk menggerakkan kegiatan ekonomi pelabuhan di wilayah tersebut agar cepat berkembang.

Indonesia memiliki wilayah yang luas, dan kehadiran pihak swasta penting dalam rangka bersinergi dengan pemerintah dalam pengelolaan Pelabuhan sebagai sarana distribusi dan transportasi komoditas, terutama distribusi dan transportasi komoditas batu bara.

"Seiring pemulihan ekonomi pasca pandemi COVID-19 pastinya kebutuhan batu bara meningkat. Hal ini dikarenakan untuk menggerakkan kegiatan perekonomian membutuhkan pasokan energi yang banyak," kata Eko.

Di Indonesia sendiri, batu bara merupakan salah satu alternatif energi untuk kegiatan perekonomian terutama untuk pasokan listrik di mana ketika perekonomian tumbuh maka kebutuhan akan listrik juga meningkat.

Sedangkan di level internasional dengan adanya pemulihan ekonomi sudah mendorong harga komoditas batu bara meningkat. Selain itu ditambah dengan berlarut-larutnya Perang Rusia-Ukraina, maka saat ini negara-negara mau tidak mau mempertimbangkan untuk menggunakan batu bara sebagai pilihan alternatif energi ketika pasokan minyak dan gas berkurang dikarenakan banyaknya embargo terhadap Rusia.

"Kalau sekarang komoditas batu bara sangat dibutuhkan dan kembali menjadi primadona pada masa pemulihan ekonomi pasca pandemi COVID-19," ujar Eko.

Eko menjelaskan bahwa patokannya adalah jika harga minyak tinggi maka hal ini berpengaruh pada peningkatan permintaan terhadap komoditas batu bara. Hal ini dikarenakan batu bara sebagai komoditas substitusi bagi energi.

Pada akhirnya kemampuan Indonesia untuk memanfaatkan momentum kenaikan harga komoditas global, mendorong ekspor sangat ditentukan oleh jalur logistiknya. Kalau kemudian penyediaan sarana dan prasarana logistiknya terhambat atau terkendala, maka potensinya tidak akan optimal.

"Artinya memang harus saling bersinergi dan dipikirkan di sini yang mana dengan adanya pemulihan ini dan adanya krisis geopolitik di Eropa, kita memiliki peluang untuk memanfaatkan situasi ini dengan keunggulan kita di komoditas, khususnya batu bara," kata Eko.

Sebelumnya PT Karya Citra Nusantara atau KCN mengungkapkan kehadiran Pelabuhan Marunda, Jakarta, berpotensi menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat.

Direktur Utama PT KCN Widodo Setiadi mengatakan bahwa kalau dikaitkan dengan program pemerintah adalah bagaimana sektor maritim menjadi salah satu pilihan bagi generasi muda untuk mau berkarier.

Hal ini, lanjutnya, karena Pelabuhan Marunda banyak menciptakan multiplier effect yang ada bagi semua pihak dan sektor.

Baca juga: Kemenhub kembangkan Pelabuhan Laut Nusa Penida di Klungkung-Bali
Baca juga: Babel kembangkan empat pelabuhan di Pulau Bangka
Baca juga: Indef sebut konflik Rusia-Ukraina akan menekan APBN 2022

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel