Indef: Kesadaran masyarakat atas kesehatan tumbuhkan industri asuransi

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Nailul Huda mengatakan tingginya kesadaran masyarakat terhadap kesehatan telah meningkatkan kinerja industri asuransi selama pandemi COVID-19.

Nailul mengatakan pandemi telah membuat masyarakat memiliki kesadaran terhadap kesehatan yang mendorong mereka untuk menggunakan jasa asuransi kesehatan.

"Masyarakat mulai aware dengan asuransi," ujar Nailul dalam webinar Ikatan Alumni Universitas Indonesia (Iluni UI) yang dipantau secara daring di Jakarta, Senin.

Nailul menjelaskan asuransi kesehatan juga berperan besar dalam meningkatkan aset industri asuransi secara keseluruhan dari periode tahun 2019 hingga tahun 2022.

"Kalau kita lihat di tengah pandemi pun industri asuransi itu tetap tumbuh," ujar Nailul.

Ia juga melanjutkan kenaikan aset industri ini kemungkinan disebabkan oleh adanya konsolidasi oleh pelaku industri asuransi dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam mendorong optimalisasi kinerja.

Seperti diketahui, OJK mencatat pada Januari 2019 aset industri asuransi sebesar Rp1.276 triliun. Lalu, pada Desember 2020 naik menjadi Rp1.400 triliunan. Kemudian, pada Mei 2022 naik menjadi Rp1.709 triliun.

Selain itu, jumlah pelaku asuransi juga mengalami kenaikan yang signifikan selama tiga tahun ke belakang.

Kenaikan aset industri asuransi ini sejalan dengan kenaikan aset industri keuangan non bank lain, seperti Lembaga Keuangan Mikro (LKM) yang mengalami kenaikan aset dari Rp800 miliar pada Januari 2019 menjadi Rp1,2 triliun pada Mei 2022. Hal ini diikuti dengan kenaikan jumlah pelaku UKM.

Kemudian, Dana Pensiun mengalami kenaikan dari yang sebesar Rp280 triliunan pada Januari 2019 menjadi hampir Rp250 triliunan pada Mei 2022. Meskipun, jumlah pelakunya mengalami penurunan.

Lembaga Pembiayaan (LP) juga tercatat mengalami kenaikan dari sebelumnya sebesar Rp590 triliun pada Januari 2019, menjadi hampir menyentuh Rp600 triliun pada Mei 2022. Meskipun, jumlah pelakunya juga mengalami penurunan.

Baca juga: Masih pandemi, produk asuransi kesehatan Manulife tumbuh 19 persen
Baca juga: Survei: Pandemi ciptakan risiko kesehatan yang lebih kompleks
Baca juga: Memberikan banyak manfaat, ini cara memilih asuransi kesehatan yang bagus

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel