Indeks FTSE 100 Inggris dibuka turun terseret saham komoditas

Saham-saham Inggris sedikit lebih rendah pada awal perdagangan Senin, terseret oleh kerugian dalam saham-saham terkait komoditas, bahkan ketika laporan Perdana Menteri Rishi Sunak dapat memperpanjang pembekuan bantuan luar negeri Inggris menenangkan beberapa kegelisahan.

Indeks saham unggulan FTSE 100 tergelincir 0,1 persen pada pukul 08.06 GMT, sedangkan indeks FTSE 250 yang berorientasi domestik tetap datar.

Saham pertambangan dan energi masing-masing merosot 1,0 persen dan 1,4 persen, karena harga-harga komoditas turun karena data aktivitas pabrik China yang lebih lemah dari perkiraan.

Sunak mungkin memperpanjang pemotongan belanja bantuan luar negeri dua tahun lagi hingga 2026-2027 karena pemerintah menyusun pemotongan belanja dan membatalkan pemotongan pajak untuk mengurangi tekanan pada anggaran rumah tangga yang disebabkan oleh biaya hidup yang lebih tinggi, menurut laporan Telegraph.

Pemerintah telah memotong pengeluaran bantuan luar negerinya dua tahun lalu untuk menangani keuangan publik yang terpukul selama pandemi.

Baca juga: Reli saham Asia goyah karena kenaikan suku bunga Fed semakin dekat
Baca juga: Minyak jatuh tertekan pembatasan COVID China dan data pabrik melemah
Baca juga: Dolar AS menguat di sesi Asia jelang pertemuan Fed, yen jatuh