India Gunakan 300 Juta Dosis COVID-19 yang Belum Disetujui untuk Hadapi Pandemi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Delhi - India telah memerintahkan penggunaan 300 juta dosis vaksin virus corona COVID-19 senilai 206 juta dolar yang belum disetujui di tengah gelombang kedua yang menghancurkan.

Vaksin yang tidak disebutkan namanya dari perusahaan India Biological E berada dalam uji coba Fase 3, dan telah menunjukkan "hasil yang menjanjikan" dalam dua fase pertama, kata pemerintah federal dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari BBC, Sabtu (5/5/2021).

Ini datang ketika India berjuang untuk mempercepat program vaksinasi yang tertinggal.

India telah mengelola lebih dari 220 juta jab sejauh ini, meskipun sebagian besar dari 1,4 miliar populasinya sekarang memenuhi syarat untuk vaksin. Kurang dari 15% negara telah menerima setidaknya satu dosis vaksinasi, sebagian besar karena kekurangan dosis yang parah.

Meskipun jumlah kasus COVID-19 telah menurun, India masih menambahkan lebih dari 100.000 kasus berita sehari. Ini telah mencatat lebih dari 340.000 kematian akibat virus sejauh ini, tetapi para ahli mengatakan jumlahnya kemungkinan lebih kecil dari kenyataan.

Pemerintah federal India, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Narendra Modi, telah dikritik karena tidak menempatkan pesanan besar sebelumnya dengan pembuat vaksin India atau asing.

India saat ini memberikan tiga vaksin - Covishield, diproduksi oleh Serum Institute of India (SII), dan Covaxin, yang dikembangkan oleh perusahaan India Bharat Biotech dan Dewan Penelitian Medis India, dan Sputnik V, yang dikembangkan oleh Institut Gamaleya Moskow.

Dibandingkan dengan pesanan tunggal dari Biological E untuk 300 juta dosis, India membawa sekitar 350 juta dosis dari Covishield dan Covaxin antara Januari dan Mei 2021.

Regulator obat India memberi Covaxin persetujuan darurat pada bulan Januari sebelum uji coba selesai - data tentang kemanjurannya belum dirilis.

Vaksin baru dari Biological E "kemungkinan akan tersedia dalam beberapa bulan ke depan," menurut pemerintah.

India Menopang Stok Vaksin COVID-19

Seorang pasien pingsan saat dilarikan dengan becak di luar Gurudwara (Kuil Sikh) yang memberikan oksigen gratis kepada pasien di bawah tenda yang dipasang di sepanjang pinggir jalan di Ghaziabad, Selasa (4/5/2021). Amukan tsunami COVID-19 di India memunculkan kelangkaan oksigen. (Money SHARMA/AFP)
Seorang pasien pingsan saat dilarikan dengan becak di luar Gurudwara (Kuil Sikh) yang memberikan oksigen gratis kepada pasien di bawah tenda yang dipasang di sepanjang pinggir jalan di Ghaziabad, Selasa (4/5/2021). Amukan tsunami COVID-19 di India memunculkan kelangkaan oksigen. (Money SHARMA/AFP)

Pemerintah Modi berlomba untuk menopang stok vaksinnya saat angka COVID-19 menurun, berharap siap untuk apa yang dikatakan para ahli adalah gelombang ketiga yang tak terelakkan.

Progam vaksin India, yang memiliki awal yang menjanjikan pada Januari, mulai melambat karena keraguan vaksin merayap ketika kasus turun. Tetapi angka segera naik lagi dalam gelombang kedua yang mematikan yang melihat rumah sakit jatuh kekurangan tempat tidur dan krematorium yang kehabisan ruang.

Berharap untuk membendung air pasang, pemerintah melemparkan drive pada bulan Mei kepada semua orang di atas usia 18 tetapi dua pembuat vaksin India - Serum Institute dan Bharat Biotech - tidak dapat menjamin pasokan pada skala itu.

Tetapi kekurangan terus berlanjut dan juga telah menyebabkan ketidaksetaraan yang luas dalam akses dengan daerah pedesaan, orang miskin dan wanita tertinggal dalam garis untuk suntikan vaksin.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel