India Rilis Izin Penggunaan Darurat Vaksin COVID-19 Berbasis DNA Pertama di Dunia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Delhi - Regulator obat India telah memberikan persetujuan penggunaan darurat untuk vaksin COVID-19 Zydus Cadila, suntikan berbasis DNA pertama di dunia terhadap virus corona, pada orang dewasa dan anak-anak berusia 12 tahun ke atas.

Persetujuan tersebut memberikan dorongan untuk program vaksinasi India, yang bertujuan untuk menyuntik semua orang dewasa yang memenuhi syarat pada bulan Desember, dan akan memberikan suntikan pertama bagi mereka yang berusia di bawah 18 tahun, karena negara itu masih berjuang untuk menahan penyebaran virus di beberapa negara bagian.

Vaksin ZyCoV-D menggunakan bagian materi genetik dari virus yang memberikan instruksi baik sebagai DNA atau RNA untuk membuat protein spesifik yang diakui dan ditanggapi oleh sistem kekebalan tubuh, demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (21/8/2021).

Tidak seperti kebanyakan vaksin COVID-19, yang membutuhkan dua dosis atau bahkan dosis tunggal, ZyCoV-D diberikan dalam tiga dosis.

Pembuat obat generik, yang terdaftar sebagai Cadila Healthcare Ltd, bertujuan untuk membuat 100 juta hingga 120 juta dosis ZyCoV-D setiap tahun dan telah mulai menimbun vaksin.

Vaksin Zydus Cadila, yang dikembangkan dalam kemitraan dengan Departemen Bioteknologi, adalah suntikan rumahan kedua untuk mendapatkan otorisasi darurat di India setelah Covaxin Bharat Biotech.

Bisa Melawan Varian Delta

Ilustrasi vaksin COVID-19 (Source: Pexels/Artem Podres)
Ilustrasi vaksin COVID-19 (Source: Pexels/Artem Podres)

Pembuat obat mengatakan pada bulan Juli vaksin COVID-19 efektif melawan mutan coronavirus baru, terutama varian Delta, dan bahwa suntikan diberikan menggunakan aplikator bebas jarum sebagai lawan jarum suntik tradisional.

Pemberian izin penggunaan darurat membuat ZyCoV-D vaksin keenam yang diberi wewenang untuk digunakan di India, di mana hanya sekitar 9,18 persen dari seluruh populasi telah sepenuhnya divaksinasi sejauh ini, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Zydus Cadila juga telah menyerahkan data yang mengevaluasi rejimen dua dosis untuk tembakan pada bulan Juli dan berencana untuk meminta persetujuan peraturan untuk hal yang sama.

Perusahaan telah mengajukan otorisasi ZyCoV-D pada 1 Juli, berdasarkan tingkat kemanjuran 66,6 persen dalam uji coba tahap akhir lebih dari 28.000 sukarelawan di seluruh negeri.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel