India Setujui Penggunaan Vaksin COVID-19 AstraZeneca

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New Delhi - India telah menyetujui vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford, membuka jalan bagi kampanye imunisasi besar-besaran di negara terpadat kedua di dunia itu.

Menteri Informasi dan Penyiaran Prakash Javadekar mengatakan kepada wartawan pada Sabtu (2/1) bahwa vaksin tersebut telah mendapat lampu hijau pada Jumat 31 Desember 2020, Reuters mewartakan, dikutip dari Channel News Asia, Minggu (3/1/2021).

Ini adalah vaksin COVID-19 pertama yang disetujui untuk penggunaan darurat oleh India, yang memiliki jumlah infeksi tertinggi setelah Amerika Serikat. Pengumuman ini pun datang ketika negara itu tengah menjalankan latihan nasional untuk pengiriman vaksin.

Javadekar mengatakan setidaknya tiga vaksin lagi menunggu untuk disetujui - COVAXIN dari perusahaan lokal Bharat Biotch, ZyCoV-D Zydus Cadila dan Sputnik-V Rusia.

"India mungkin satu-satunya negara di mana setidaknya empat vaksin sedang disiapkan," katanya.

"Satu disetujui kemarin untuk penggunaan darurat, Serum's COVISHIELD." katanya, mengacu pada fakta bahwa tembakan AstraZeneca-Oxford dilakukan secara lokal oleh Serum Institute of India (SII).

Persetujuan Penggunaan Vaksin Pfizer

Seorang pria dengan gejala COVID-19 melakukan perjalanan dengan ambulans menuju Rumah Sakit Pemerintah Gandhi di Hyderabad, India, Jumat (17/7/2020). India melewati 1 juta kasus virus corona COVID-19 atau tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Brasil. (AP Photo/Mahesh Kumar A.)
Seorang pria dengan gejala COVID-19 melakukan perjalanan dengan ambulans menuju Rumah Sakit Pemerintah Gandhi di Hyderabad, India, Jumat (17/7/2020). India melewati 1 juta kasus virus corona COVID-19 atau tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Brasil. (AP Photo/Mahesh Kumar A.)

Organisasi Pengendalian Standar Obat Sentral India (CDSCO) diperkirakan akan mengumumkan dosis dan rincian lainnya tentang vaksinasi nanti. SII telah diterapkan untuk dua rezim dosis penuh dengan jarak sekitar 28 hari.

Vaksin AstraZeneca-Oxford, yang diberikan persetujuan pertamanya oleh Inggris pada hari Selasa, lebih murah dan lebih mudah digunakan daripada beberapa vaksin saingan - keuntungan utama dalam mengatasi pandemi yang telah merenggut lebih dari 1,8 juta jiwa di seluruh dunia.

Namun, obat ini dilanda ketidakpastian tentang dosis yang paling efektif sejak data yang diterbitkan pada November menunjukkan dosis setengah diikuti dengan dosis penuh memiliki tingkat keberhasilan 90 persen sementara dua suntikan penuh efektif 62 persen.

Regulator India juga telah menerima aplikasi penggunaan darurat untuk vaksin COVID-19 yang dibuat oleh Pfizer Inc dengan BioNTech Jerman - kesempatan pertama untuk mendapatkan persetujuan regulasi di Barat.

India telah melaporkan lebih dari 10 juta kasus COVID-19, meskipun tingkat infeksinya telah turun secara signifikan dari puncak pertengahan September.

Negara itu berharap dapat menginokulasi 300 juta dari 1,35 miliar penduduknya dalam enam hingga delapan bulan pertama tahun ini.

SII, produsen vaksin terbesar di dunia, telah menyimpan sekitar 50 juta dosis suntikan AstraZeneca-Oxford, yang akan dijual kepada pemerintah dengan harga sekitar 250 rupee (US $ 3,42) per dosis dan 1.000 rupee di pasar swasta.

Infografis Vaksin COVID-19:

INFOGRAFIS: Urutan Penerima Vaksin Covid-19 di Indonesia (Liputan6.com / Abdillah)
INFOGRAFIS: Urutan Penerima Vaksin Covid-19 di Indonesia (Liputan6.com / Abdillah)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: