Indonesia ajak ASEAN bersama kelola gambut berkelanjutan

Indonesia mengajak negara-negara di Asia Tenggara bekerja sama erat dalam pengelolaan gambut berkelanjutan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan keseimbangan ekologi di kawasan tersebut maupun secara global.

Duta Besar Indonesia untuk Republik Korea Gandi Sulistyanto dalam rilis yang diterima di Jakarta, Rabu mengatakan gambut tropis di Asia Tenggara memberi banyak manfaat untuk kawasan ini mulai dari menyediakan hasil hutan kayu dan non kayu, cadangan air dan pengendali banjir, hingga manfaat lainnya.

"Gambut di Asia Tenggara juga menyimpan cadangan karbon yang besar dan menjadi rumah bagi keanekaragaman hayati,” kata Dubes Gandi saat memberi pidato kunci pada sesi diskusi pengelolaan gambut di Kongres Kehutanan Sedunia ke-15, di Seoul, Republik Korea, Senin (2/5) lalu.

Lahan gambut di Asia Tenggara diperkirakan seluas 24 juta hektare. Selain di Indonesia, Malaysia dan Brunei Darusalam, gambut di Asia Tenggara juga tersebar di area yang kecil di Thailand, Vietnam, Myanmar, Laos dan Filipina.

Dubes Gandi mengatakan, pemerintah Indonesia memiliki komitmen yang kuat untuk pengelolaan ekosistem gambut misalnya dengan membangun sistem pemantauan dan pengendalian kebakaran hutan dan lahan.

Ada juga promosi pemanfaatan lahan gambut berkelanjutan yang siap ditingkatkan skala implementasinya di tingkat nasional maupun regional.

Dubes mengatakan meski tidak mudah, namun pemerintah, termasuk Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Badan Restorasi Gambut dan Mangrove serta masyarakat dan pelaku usaha terus berupaya keras untuk memastikan gambut bisa dikelola secara berkelanjutan.

Salah satu inisiatif yang dilakukan pelaku usaha dalam pengelolaan gambut berkelanjutan di Indonesia adalah Restorasi Ekosistem Riau (RER).

Head of Operations RER Brad Sanders mengungkapkan RER yang didanai oleh April Group berkomitmen untuk merestorasi gambut seluas 150.693 hektare di Semenanjung Kampar dan Pulau Padang, Riau.

"Pada bentang alam dimana RER berlokasi, areal hutan tanaman dikelola secara berkelanjutan untuk melindungi gambut yang direstorasi. Produksi hutan tanaman berkelanjutan juga akan menyediakan pendanaan untuk kegiatan restorasi dalam jangka panjang," katanya.

Aksi restorasi yang sudah dilakukan diantaranya dengan menutup kanal lama sepanjang 146 kilometer, lanjutnya, selain itu juga dilakukan patroli perlindungan yang melibatkan masyarakat setempat.

Kepala Divisi Lingkungan Sekretariat ASEAN Vong Sok mengatakan kerja sama pengelolaan gambut oleh Negara-negara ASEAN terus menguat,misalnya di bidang pencegahan kebakaran hutan dan lahan telah ada kesepakatan untuk pencegahan asap lintas batas (AATHP).

Selain itu juga telah ada dokumen strategi pengelolaan gambut berkelanjutan yang bisa menjadi panduan bagi Negara-negara ASEAN.

Vong Sok menuturkan proyek implementasi pengelolaan gambut berkelanjutan kini sedang diujicobakan di Negara-negara di Delta Mekong yaitu Kamboja, Laos, dan Myanmar.

Baca juga: KLHK tetapkan luas PIPPIB hutan alam dan gambut jadi 66,5 juta hektare
Baca juga: Gapki dan APHI siap bersinergi kelola ekosistem gambut Sumsel
Baca juga: BRIN akan lakukan operasi TMC Riau cegah karhutla

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel