Indonesia Amankan Slot untuk Satelit Satria-1

Lazuardhi Utama, Misrohatun Hasanah
·Bacaan 2 menit

VIVA – Pemerintah Indonesia berhasil mengamankan slot orbit 146 Bujur Timur untuk Satelit Republik Indonesia Satu atau SATRIA-1, setelah proposal permohonan perpanjangan masa laku penggunaan filing PSN-146E disetujui oleh Radio Regulations Board (RBB) International Telecommunication Union (ITU).

"Atas kerja sama dan tentu dukungan dan doa serta ikhtiar kita sekalian, permohonan perpanjangan masa laku filing satelit ini telah disetujui oleh Radio Regulations Board (RBB) International Telecommunication Union (ITU)," ujar Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate dalam jumpa pers virtual, Selasa, 6 April 2021.

Baca: Operator Seluler Terus Bekerja di Daerah Bencana NTT

"Hasil permohonan tersebut juga dipublikasikan di website ITU tanggal 31 Maret 2021 dan disampaikan melalui surat dari Director of the Radiocommunication Bureau kepada Administrasi Telekomunikasi Indonesia pada 1 April yang lalu," tuturnya.

Johnny menuturkan, sidang RBB ITU digelar secara daring pada 22 hingga 26 Maret 2021, di mana delegasi Indonesia mengajukan proposal permohonan perpanjangan masa waktu penggunaan filing PSN-146E yang digunakan oleh SATRIA-1. Permohonan tersebut merupakan tindak lanjut dari sidang sebelumnya yang diadakan pada Oktober 2020.

Ia juga mengatakan telah melakukan pertemuan intensif sejak Januari lalu dengan Kementerian Luar Negeri, Perwakilan Tetap Republik Indonesia di Jenewa, BLU BAKTI, dan PT PSN selaku operator pengguna filing satelit, guna mematangkan proposal serta dokumen pendukung permohonan yang akan disampaikan pada sidang tersebut.

Proposal permohonan perpanjangan masa laku penggunaan filing PSN-146E yang digunakan untuk satelit SATRIA-1 tersebut akhirnya disetujui oleh RBB ITU. "Indonesia diberikan jangka waktu tujuh bulan untuk perpanjangan izin filing orbit, yaitu sampai dengan tanggal 31 Oktober 2023," jelas dia.

Hal ini, lanjut Johnny, sejalan atau sama dengan dukungan dari pabrik pembuat Satelit SATRIA-1, yakni Thales Alenia Space. Ia menegaskan perpanjangan ini tidak akan mengubah jadwal peluncuran dan commercial operation date Satelit SATRIA-1 pada kuartal IV 2023.

Perpanjangan masa laku filing orbit tersebut juga membuat Indonesia terhindar dari biaya tambahan sekitar US$9 juta (Rp130 miliar). "Perpanjangan filing selama tujuh bulan ini menghindari biaya tambahan untuk penempatan floater," papar Johnny.

Sebagaimana diketahui, proyek Satelit SATRIA-1 merupakan salah satu proyek strategis nasional. Proyek ini ditujukan untuk memenuhi kebutuhan kapasitas satelit Indonesia guna menyediakan akses internet pada 150 ribu titik layanan publik. "Karenanya penting untuk dilakukan berbagai upaya demi suksesnya peluncuran Satelit SATRIA-1 ini," ujar Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate.