Indonesia Bakal Impor Oksigen dari Singapura dan Malaysia?

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah berencana melakukan impor oksigen untuk kebutuhan medis dalam rangka menangani lonjakan kasus Covid-19 di dalam negeri.

Dalam hal ini pemerintah telah membuka komunikasi dengan 4 perusahaan asing produsen gas oksigen yang berkantor di Malaysia dan Singapura.

"Kebetulan pemain gas oksigen ini kan ada asing yang empat itu. Kita komunis dengan dia dan telah sampaikan lewat kantornya yang di Singapura dan Malaysia," kata Direktur Industri Kimia, Farmasi, dan Tekstil Kemenperin Fridy Juwono kepada merdeka.com, Jakarta ,Senin (5/7).

Empat produsen tersebut yaitu Air DD, Air Liquide, Air Product dan Botani. Keempat produsen gas oksigen tersebut berasal dari German dan Malaysia.

Meski pertemuan fisik antara Indonesia dan perusahaan tersebut terjebak lockdown di Malaysia dan Singapura, Firdy memastikan para produsen sepakat untuk menjadi penyuplai gas oksigen ke Indonesia.

"Secara manajemennya mereka komit bantu kita. Sudah bicara langsung dan mereka bilang akan all out bantu kita demi kemanusiaan," ungkap dia.

Empat perusahaan tadi juga telah berkomitmen untuk mempercepat proses secara teknis impor. Sehingga bila sudah waktunya untuk impor gas oksigen, mereka kata Fridy sudah siap.

"Jadi kalau mau impor kita sudah siap semua dengan segala infrastrukturnya," kata dia.

Kebutuhan Oksigen

Aktivitas pengisian ulang tabung oksigen di agen isi ulang oksigen kawasan Kalimalang, Jakarta, Rabu (27/1/2021). Arif, salah seorang pekerja mengungkapkan permintaan oksigen untuk kebutuhan medis rumahan meningkat 50 persen sejak pandemi Covid-19 mewabah di Jakarta. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)
Aktivitas pengisian ulang tabung oksigen di agen isi ulang oksigen kawasan Kalimalang, Jakarta, Rabu (27/1/2021). Arif, salah seorang pekerja mengungkapkan permintaan oksigen untuk kebutuhan medis rumahan meningkat 50 persen sejak pandemi Covid-19 mewabah di Jakarta. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Saat ini lanjut Fridy, pihaknya tengah menunggu data kebutuhan oksigen dari Kementerian Kesehatan. Dia menyebut, empat perusahaan asing tersebut akan menyesuaikan produksi gas oksigen sesuai dengan kebutuhan.

"Kita tunggu (data dari Kemenkes) dan mereka akan sampaikan secara resmi tapi ini buat pegangan kita. Tapi instruksinya siap," kata dia.

"Misalnya, kalau pemerintah gini, kamu bisa enggak upayakan 1000 ton per hari, nah itu yang akan diupayakan produsen. Tapi industrinya di sana kapan bergeraknya, nanti dilihat perkembangannya," sambungnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel