Indonesia Bisa Jadi Pusat Pertumbuhan di Tengah Ancaman Resesi Ekonomi

Merdeka.com - Merdeka.com - Direktur Eksekutif Lippo Group, John Riady menyebut bahwa rontoknya investasi perusahaan teknologi digital dan ancaman resesi global tidak akan membuat Indonesia dan kawasan ASEAN kehilangan momentum pertumbuhan. Dia menilai, katalis pertumbuhan masih cukup banyak untuk Indonesia dan ASEAN.

Hal ini dia ungkapkan beberapa waktu lalu dalam kegiatan Cathay Forum ke 9 di Singapura. Dia menyebut, saat ini bubble startup sebagai fenomena wajar agar aliran investasi seiring sejalan dengan pengembangan pasar secara riil.

Singkatnya, fenomena ini akan menguji sekian banyak perusahaan teknologi digital yang relevan bagi pasar, serta memvalidasi valuasi. Hal tersebut akan memberikan imbas positif bagi berbagai inovasi dan solusi bagi masyarakat menyongsong era digital lebih lanjut ke depan.

Sementara terkait dengan potensi resesi yang menjelang, John menilai kondisi Indonesia dan kawasan ASEAN masih memiliki kekuatan guna meredam dampak terburuknya.

Sewaktu perdagangan internasional lesu akibat kontraksi perekonomian yang terjadi di negara-negara besar, Indonesia dan negara kawasan ASEAN masih bisa mengandalkan pasar domestik maupun regional.

"Persoalan utama memang masih menghantui, seperti terganggunya rantai pasok global, berimbas kepada aliran bahan baku maupun sektor energi. Namun dari perkiraan berbagai lembaga global, Indonesia dan kawasan Asean masih jauh lebih baik," ungkapnya.

ASEAN Terus Berkembang

Di sisi lain, dia meyakini ASEAN ke depan akan jauh lebih berkembang. Saat ini saja, jelas John, ASEAN merupakan kawasan ekonomi terpadat ketiga di dunia, dengan tingkat pertumbuhan nomor tiga setelah China dan India.

Sejalan dengan itu, berdasarkan riset IMF bersama Standard Chartered pada 2030, Indonesia akan menjadi negara peringkat empat PDB terbesar di dunia yang mencapai USD 10,1 triliun. Indonesia membuntuti posisi China, India, dan Amerika Serikat.

Proyeksi tersebut, ungkap John, sangat mungkin terealisasi mengingat jumlah populasi produktif yang cukup besar. Pada 2030 saja, populasi usia kerja di ASEAN bakal meningkat 40 juta orang dari saat ini, disaat negara lainnya mengalami penyusutan. "Dan ASEAN, Indonesia mengambil porsi sekitar setengahnya," kata John.

Faktor yang sama akan membuat penetrasi digital di Indonesia akan semakin masif ke depan. Mengacu riset Google dan Bain, pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia mengalami lonjakan tajam sejak 2 tahun lalu.

Bahkan pada 2030 ekonomi digital di Indonesia diprediksi akan mencapai nilai sebesar USD 330 miliar, meningkat lima kali lipat dari 2021 yang sebesar USD 70 miliar.

Prediksi Tak Mengejutkan

John menilai prediksi itu tidak mengejutkan. Sebab, diukur dari sudut valuasi perusahaan teknologi digital saja terjadi peningkatan 1.000 kali lipat dalam 8 tahun terakhir.

"Pada 2014, value dari seluruh perusahaan teknologi di Indonesia hanya berkisar Rp 1 triliun. Saat ini dengan semakin majunya perusahaan tersebut, nilainya bisa mencapai Rp 1.000 triliun," kata John.

Karena itu, sejauh ini Lippo Group sebut John, juga akan memainkan peran penting bagi laju tersebut. Lippo Group akan mengawal episentrum pertumbuhan Asean dan dunia dengan mengoptimalkan lagi kinerja seluruh tentakel bisnis yang meliputi properti, kesehatan, ritel, dan investasi teknologi.

"Lippo Group memainkan proksi bagi kemajuan ekonomi Indonesia secara signifikan, dan kami akan terus memanfaatkan perubahan teknologi untuk berinovasi, serta memperkuat posisi kepemimpinan kami."

Reporter: Tira Santia

Sumber: Liputan6.com [idr]