Indonesia Disebut Masih Jauh dari Resesi, Ini Indikatornya

Merdeka.com - Merdeka.com - Chief Economist PT Bahana TCW Investment Management Budi Hikmat memperkirakan ekonomi Indonesia masih relatif jauh dari resesi di tengah proyeksi krisis ekonomi akibat gelombang inflasi pasca pandemi Covid-19 dan ketegangan geopolitik dunia akibat perang Rusia dan Ukraina.

Dia menyebut, sejumlah indikator di dalam negeri dinilai relatif cukup aman menahan angin resesi yang dipicu oleh sejumlah sentimen negatif dari sejumlah kondisi di luar Indonesia. Probabilitas Indonesia terkena resesi global adalah sebesar 5 persen. Sebagai gambaran, bersumber dari data Bloomberg, probabilitas Amerika Serikat terkena resesi adalah 40 persen.

"Artinya, Indonesia masih jauh dari resesi. (Untuk Indonesia) saya lihat ini volatility, alih-alih tsunami," ujar Budi dalam keterangannya di Jakarta, Senin (18/7).

Budi melanjutkan, saat ini, kondisi pasar modal Indonesia memasuki musim semi. Artinya ada peluang untuk bergerak membaik dan memberikan cuan.

Secara historikal, Budi menyebutkan bahwa semester kedua biasanya market memang mengalami volatilitas. Selama 15 tahun terakhir, ujarnya, ada kecenderungan pola huruf V pada triwulan ketiga tahun berjalan, serta kecenderungan pasar memerah pada November, kemudian berbalik menjadi hijau pada Desember.

Kemudian, Indonesia memiliki posisi yang cukup diuntungkan di tengah lonjakan harga komoditas global. Pasalnya, Indonesia merupakan negara produsen dari komoditas energi maupun pangan dunia yang terdampak inflasi.

"Komoditas itu ada dua jenis. Ada cost commodity seperti minyak. Ada income commodity yang menghasilkan valas, seperti coal, nikel, karet, CPO, dan gas. Sejauh ini, kita masih beruntung karena income commodity kita tumbuh lebih pesat ketimbang cost commodity," bebernya.

Meski begitu, Budi meminta pemerintah untuk tetap waspadai gelombang inflasi tinggi yang diperkirakan akan berlangsung cukup lama. Selain itu, demografi penduduk Indonesia akan mulai menua pada 2030. Hal itu akan menjadi risiko apabila masyarakat belum menyiapkan investasi sedari sekarang.

"Makanya kita persiapkan investasi dari sekarang," tutupnya.

Professional Independent, Trader, dan Investor, Ade Permana juga mengaku setuju bahwa Indonesia dikatakan masih relatif jauh dari resesi. Menurut dia, hal itu pun tergambar di performa pasar modal.

Dia menyebutkan bahwa sejak harga tertinggi pada 11 April hingga saat ini, IHSG mengalami koreksi sekitar 10 persen. Di saat yang sama, indeks Dow Jones yang menunjukkan kinerja pasar modal AS mengalami penurunan lebih dari 19 persen atau hampir 20 persen.

"Artinya dari segi ekonomi, dari segi indeks saham, kita [Indonesia] termasuk yang paling bagus di dunia untuk saat ini. Bahkan di regional pun Indonesia masih perkasa," ujarnya.

Kendati demikian, ujarnya, Dow Jones perlu terus dipantau karena Amerika menjadi salah satu barometer pelaku pasar dalam negeri. Terlebih, sebanyak 60 persen - 70 persen investor di pasar modal Indonesia merupakan investor asing.

Indeks selanjutnya yang juga terus dipantau adalah DXY atau indeks dolar serta XAU atau indeks emas. "Kenapa? Karena banyak juga emiten-emiten kita yang listing di bursa efek itu sensitif terhadap pergerakan salah satunya XAU, DXY sama Dow Jones Industrial," tutur Ade. [azz]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel