Indonesia enggan bersedih usai gagal ke Piala Dunia FIBA 2023

Pelatih tim bola basket Indonesia Milos Pejic mengatakan timnya tak ingin larut dalam kesedihan setelah terhenti di babak playoff FIBA Asia Cup 2022, sekaligus membuat skuad Merah Putih gagal tampil di Piala Dunia FIBA 2023.

Dalam pertandingan playoff FIBA Asia Cup 2022 di Istora GBK, Senayan, Jakarta, Senin, skuad Merah Putih kalah telak dari China dengan skor 58-108.

"Kami tidak mau bersedih dan kecewa. Kami masih punya kesempatan di masa depan. Kami tinggal meneruskan apa yang kami lakukan sekarang," kata Pejic dalam konferensi pers usai pertandingan.

Pejic mengakui saat ini, secara kualitas permainan Indonesia belum mampu bersaing di level dunia.

Baca juga: Indonesia takluk dari China dengan skor telak 58-108

"Kami menetapkan tujuan yang sangat tinggi, yaitu menuju Piala Dunia. Jadi, bisa dibayangkan jika kami lolos, apa yang akan terjadi di Piala Dunia, levelnya sangat tinggi. Apakah realistis saat ini? Dengan kualitas Indonesia sekarang?" ujarnya.

Bahkan untuk level Asia, Indonesia perlu berbenah. Dia mengatakan pemain Indonesia harus banyak belajar dari kekalahan China.

"Saya sudah bilang sebelumnya soal kesiapan mental. Tetapi kita malah memulai laga dengan lamban dan lembut, sehingga China bisa menekan," ujar Pejic menuturkan.

Baca juga: Delapan tim berebut empat tiket perempat final FIBA Asia Cup 2022

Meski begitu, Pejic mengatakan Indonesia masih berada di fase awal untuk bisa bersaing di level Asia. Dia juga mengapresiasi perjuangan semua pemain.

"Untuk fase awal, kami tidak terlalu buruk. Setelah kerja keras dalam beberapa bulan terakhir, kami meraih emas di SEA Games Vietnam dan lolos ke playoff FIBA Asia Cup 2022. Itu pencapaian yang bagus," katanya lagi.

"Namun, ingat ini masih fase awal. Kami harus menapaki langkah demi langkah untuk meningkatkan level permainan kami. Ingat, sebuah tujuan besar diawali oleh langkah-langkah kecil," ujar Pejic menambahkan.

Salah satu hal yang tak kalah penting lainya, kata Pejic, adalah meningkatkan kualitas kompetisi lokal, dalam hal ini Liga Bola Basket Indonesia (IBL).

Baca juga: Ringkasan FIBA Asia Cup: Iran genapi tim tak terkalahkan di fase grup

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel