Indonesia Impor Garam 3,07 Ton di 2021, Menperin Bongkar Penyebabnya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah melakukan impor garam sebesar 3,07 juta ton tahun ini. Langkah tersebut, untuk menjamin ketersediaan bahan baku garam bagi industri dalam negeri. Industri yang diperkenankan menggunakan garam asal impor tersebut hanya empat sektor yaitu industri khlor alkali, aneka pangan, farmasi dan kosmetik, serta pengeboran minyak.

"Sektor industri lain di luar yang disebutkan tadi diminta untuk menggunakan bahan baku garam hasil produksi dalam negeri," ujar Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita dalam diskusi daring, Jakarta, Jumat (24/9).

Impor komoditas pergaraman industri tersebut masih harus dilakukan karena beberapa faktor yang masih belum dapat dipenuhi oleh garam produksi lokal. Faktor pertama tentu adalah dari sisi kuantitas.

"Berdasarkan data Kementerian Keluatan dan Perikanan, jumlah produksi garam lokal tahun 2020 baru mencapai 1,3 juta ton dengan beberapa variasi kualitas. Dengan demikian masih terdapat kesenjangan yang cukup besar dari kebutuhan garam nasional yang sudah mencapai 4,6 juta ton," kata Agus.

Faktor kedua yang tidak kalah penting, kata Agus adalah kualitas, di mana beberapa sektor industri, seperti khlor alkali, farmasi dan kosmetik, pengeboran minyak, serta aneka pangan membutuhkan garam sebagai bahan baku dengan spesfikasi yang cukup tinggi.

"Baik dari sisi kandungan NaCl maupun cemaran-cemaran logam yang cukup rendah. Jaminan pasokan menjadi faktor ketiga, karena industri berproduksi sepanjang tahun sehingga kontinuitas pasokan bahan baku sangat diperlukan," jelas dia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Nilai Impor Garam

Petani garam di pesisir pantai utara Karawang, berhenti berproduksi, dampak air laut sebagai sumber utama pembuatan garam tercemar minyak pertamina yang bocor sejak dua minggu lalu. (Liputan6.com/Abramena)
Petani garam di pesisir pantai utara Karawang, berhenti berproduksi, dampak air laut sebagai sumber utama pembuatan garam tercemar minyak pertamina yang bocor sejak dua minggu lalu. (Liputan6.com/Abramena)

Berdasarkan data, nilai impor garam sebagai bahan baku dan bahan penolong industri di 2020 kurang lebih sebesar USD97 juta. Sementara nilai ekspor di tahun yang sama dari industri pengguna garam impor tersebut (seperti industri kimia, famasi, makanan dan minuman serta industri pulp dan kertas) mencapai USD47,9 miliar.

"Hal ini menunjukkan betapa krusialnya peran bahan baku garam sesuai dengan spesifikasi yang dibutuhkan dalam menunjang kinerja industri dalam negeri yang juga memberikan kontribusi dalam peningkatan devisa negara," tandasnya.

Reporter: Anggun P. Situmorang

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel