WHO Indonesia ingatkan rokok berdampak terhadap lingkungan

WHO Indonesia mengingatkan, industri rokok dan tembakau tidak hanya memberikan dampak kepada kesehatan manusia tapi berkontribusi juga terhadap isu lingkungan hidup.

"Industri tembakau mulai dari proses menanam daun tembakau kemudian proses produksi, distribusi hingga limbahnya semua merusak lingkungan dalam setiap prosesnya," kata Dina Kania sebagai National Professional Officer for Policy and Legislation Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) Indonesia.

Pada diskusi yang diadakan Lentera Anak, Ecoton, Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik dan World Clean-up Day yang diikuti dari Jakarta, Jumat, Dina menyoroti tidak hanya pembukaan lahan tapi industri tembakau juga menyebabkan polusi air dan menghabiskan hampir 22 miliar ton air per tahun.

"Selain itu produksi rokok juga menghasilkan limbah kimia beracun," kata Dina dalam diskusi virtual tentang dampak lingkungan dari industri tembakau itu.

Baca juga: Regulasi tembakau alternatif beri manfaat untuk industri & pemerintah

Baca juga: Lentera Anak: Selain bahaya kesehatan rokok berdampak bagi lingkungan

Dia merujuk laporan sebuah perusahaan rokok multinasional yang melaporkan pada 2011 bahwa dalam satu tahun pabriknya menghasilkan 1.973 metrik ton limbah berbahaya dan beracun untuk pembuatan produknya.

Ia mengungkap, proses produksi dan distribusi tembakau juga menghasilkan 84 megaton karbondioksida.

"Jadi rantai pasokan tembakau global turut berkontribusi terhadap perubahan iklim, mengurangi ketahanan iklim atau climate resilience, menghabiskan sumber daya dan merusak ekosistem," jelasnya.

Baca juga: Kemenperin: Penerimaan cukai IHT meningkat meskipun produksi turun

Baca juga: Indef: Tinjau ulang kebijakan DKI terkait peredaran produk IHT

Selain itu, terdapat limbah rokok yang berupa puntung yang banyak dibuang tidak pada tempatnya dan hal itu menghasilkan limbah beracun. Dengan satu batang rokok mengandung 7.000 bahan kimia yang pada akhirnya akan larut dan terakumulasi di tanah dan air.

"Ada sekitar 116 juta batang rokok yang dihisap setiap hari, itu artinya dalam satu hari ada 116 juta puntung rokok yang menjadi sampah," tutur Dina.

Baca juga: Masyarakat diminta gencar kampanye bahaya rokok untuk jaga anak

Baca juga: Hari tanpa tembakau momentum gencarkan sosialisasi bahaya rokok

Baca juga: Kemenkes: Peran keluarga penting untuk beri informasi bahaya rokok

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel