Indonesia Kita gelar lakon "Tamu Agung" di Ciputra Artpreneur Theater

Indonesia Kita kembali menggelar pertunjukan seni teater yang digabung dengan musik, dan tari yang digagas oleh seniman Butet Kartaredjasa dan penulis Agus Noor.

Baca juga: "Si Kancil Tobat" padukan wayang dan teater

Kali ini pentas menampilkan lakon "Tamu Agung" yang dipentaskan di Ciputra Artpreneur Theater pada 17 hingga 18 Juni 2022.

"Kebetulan ini adalah upaya merefleksikan situasi hari ini. Ketika banyak pemimpin, pejabat, petinggi, pesohor yang tiba-tiba ingin menjadi pemimpin. Lalu tergambarlah trik berbagai cara dilakukan agar dipilih," kata Agus Noor selaku penulis "Tamu Agung" yang dijumpai ANTARA di Jakarta Selatan, Jumat malam (17/6).

Baca juga: Butet Kartaredjasa Pentas Monolog "Kucing"

"Dan mereka memahami bahwa untuk menjadi pemimpin itu harus dapat restu dari Tamu Agung. Jadi, bagaimana ambisi, harapan juga siasat itu dalam bayangan imajinasi mereka. Akhirnya mereka tahu, siapa sesungguhnya Tamu Agung," sambungnya.

Dalam pertunjukan ke-36 yang ditulis serta disutradarai oleh Agus Noor ini, Indonesia Kita menampilkan para aktor dan aktris panggung Indonesia. Mulai dari Butet Kartaredjasa, Cak Lontong, Marwoto, Akbar, Marsha Timothy, Endah Laras, Mucle, Yu Ningsih, Woro Mustiko, F. Nadia, Mia Ismi, Yolanda Nainggolan, Joned, Wisben, dan Joind Bayuwinanda.

Baca juga: Kisah pilu "Cak Lontong" sebelum top

Kemunculan mereka pun didukung oleh para penari dari Dansity Dance Company dan pemusik dari kelompok Jakarta Street Music.

Lakon "Tamu Agung" megisahkan tentang suatu daerah yang akan merayakan keberhasilan kota tersebut serta purna tugas sang pemimpin yang sudah menjabat selama dua periode. Menjelang perayaan, datang utusan dari pusat mengabarkan akan datangnya Tamu Agung tanpa menyebut sosok sebenarnya sang tamu ini.

Untuk berjaga-jaga, para pejabat kota pun mempersiapkan segalanya supaya semuanya tampak beres. Kedatangan Tamu Agung itu ternyata membuka banyak hal yang selama ini ditutupi oleh kota itu. Semua orang seperti ingin memanfaatkan kedatangan Tamu Agung untuk kepentingannya sendiri-sendiri.

Kepanikan ini dimanfaatkan salah satu pegawai pemerintah yang kemudian menyuruh seorang gelandangan perempuan berpura-pura sebagai Tamu Agung dan mendandaninya sedemikian rupa.

"Semoga pertunjukan ini menjadi bagian dari kenormalan baru bagi kehidupan pertunjukan seni kita. Di mana kita mencoba beradaptasi dengan situasi pasca pandemi," pungkas Agus.


Baca juga: Cut Mini hingga Prilly Latuconsina bicara soal sineas perempuan

Baca juga: Marsha Timothy-Calla The Label rilis koleksi terbaru "JOURNEY"

Baca juga: Visualisasi kata-kata erotis dalam "Kinky Rain"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel