Indonesia-Malaysia Sepakat Tingkatkan Pemanfaatan Minyak Sawit di Uni Eropa

Merdeka.com - Merdeka.com - Indonesia dan Malaysia bersepakat untuk meningkatkan pemanfaatan minyak sawit di dunia. Hal ini sebagai respons terhadap krisis energi yang melanda dunia.

Menteri Koordinator bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto mengungkapkan, saat ini merupakan momentum untuk kembali mempromosikan manfaat minyak sawit. Apalagi dengan menyasar pasar Amerika Serikat dan Uni Eropa yang disebut cukup sensitif terhadap produk kelapa sawit.

"Dengan adanya konflik, maka suplai BBM atau energi juga terdisrupsi terutama dari Rusia, salah satu yang bisa mengurangi ketergantungan dari fossil fuel itu adalah bio fuel dan kebetulan dengan situasi sekarang harga dari biofuel dan kelapa sawit harganya dekat," kata dia kepada wartawan di Hotel Sofitel, Nusa Dua, Bali, Selasa (19/7).

Dia menerangkan, di kawasan Barat seperti AS atau Uni Eropa biasanya harga palm oil dan minyak fosil memiliki gap yang cukup jauh. Namun, saat ini harganya mulai berdekatan.

"Sehingga ini adalah momentum untuk mengurangi ketergantungan terhadap fossil fuel dengan meningkatkan penggunaan bio fuel," katanya.

Menko Airlangga meminta dalam The Council of Palm Oil Producing Countries (CPOPC) untuk mendorong pemanfaatan tersebut. Dibarengi dengan persiapan kedua negara.

"Oleh karena itu, tadi dalam CPOPC, Indonesia dan Malaysia bersepakat untuk mendorong peningkatan penggunaan biofuel dan tentu dengan studi dan persiapan yang dilakukan oleh masing-masing kedua negara," ujarnya.

Tanggapan Malaysia

Menteri Industri Perkebunan dan Komoditas Malaysia Datuk Hajjah Zuraida binti Kamaruddin mengatakan konflik Rusia-Ukraina yang terjadi saat ini mempengaruhi harga bahan bakar fosil. Sehingga ini bisa dimanfaatkan untuk promosi produk minyak kelapa sawit.

"Konflik antara Rusia dan Ukraina juga memberikan peluang kepada negara seperti Indonesia dan Malaysia sebagai penghasil palm oil," katanya.

“(Tujuannya) untuk memberikan keyakinan kepada pengguna di US (United States/AS) dan EU yang selama ini masih memberikan anggapan yang tidak benar mengenai kebaikan sawit," tambah dia.

Senada dengan Menko Airlangga, dia memandang ini perlu dimanfaatkan baik oleh Indonesia maupun Malaysia untuk merambah pasar ke sana. Dia juga mengeklaim penggunaan minyak sawit lebih efisien dari sisi keuangan.

"Jadi ini adalah peluang kita untuk memanfaatkan kembali dna mendapatkan keyakinan mereka untuk terus menggunakan dan menerima hakikat bahwa kelapa sawit adalah yang terbaik dan sangat sustainable dan sangat cost effective," paparnya.

Reporter: Arief Rahman Hakim

Sumber: Liputan6.com [idr]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel