Indonesia-Mesir teken MoU produk ban senilai 20 juta dolar AS

·Bacaan 2 menit

Kementerian Perdagangan memfasilitasi penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara pelaku usaha Indonesia dengan mitra dagang asal Mesir untuk komoditas ban kendaraan roda empat sebesar 20 juta dolar AS.

“Penandatanganan MoU antara pelaku usaha Indonesia dan Mesir penting dilakukan untuk meningkatkan kerja sama perdagangan kedua negara. Saya ucapkan terima kasih kepada perwakilan perdagangan Indonesia di Mesir atas dukungannya untuk memfasilitasi bisnis antara Indonesia dan Mesir,” kata Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Kemendag Nasional Didi Sumedi lewat keterangannya diterima di Dubai, Selasa.

Penandatanganan MoU dilakukan di sela gelaran Trade Expo Indonesia Digital Edition (TEI-DE) 2021 dan disaksikan secara daring oleh Dirjen Didi Sumedi dan Duta Besar Indonesia untuk Mesir Lutfi Rauf.

Didi juga mengapresiasi para pemimpin bisnis dan pengusaha dari Indonesia dan mitra dagang mereka dari Mesir yang secara gigih dan terus berusaha untuk terus berkembang di tengah ekonomi global yang tidak pasti.

“Hubungan dagang antara Indonesia dan Mesir diharapkan akan terus terjalin dengan baik,” jelasnya.

Pada TEI-DE minggu kedua, lanjut Didi, total nilai transaksi dagang tercatat sebesar 978,05 juta dolar AS.

“Nilai ini diharapkan akan terus bertambah. Para pelaku usaha Mesir juga diharapkan dapat menjelajahi setiap kategori produk di platform www.tradexpoindonesia.com untuk mengenal lebih jauh tentang produk ekspor Indonesia,” imbuh Didi.

Dubes RI untuk Mesir Lutfi Rauf menuturkan, kegiatan TE-DE 2021 merupakan momen penting bagi pelaku usaha Indonesia dan Mesir.

“Momen ini juga membuktikan bahwa pelaku usaha Indonesia dan Mesir berhasil menunjukkan kerja sama perdagangan yang baik di tengah pandemi Covid-19. Pemerintahan Indonesia dan Mesir diharapkan dapat membuat lingkungan bisnis yang kondusif yang saling menguntungkan,” jelas Dubes Lutfi.

Diketahui, neraca perdagangan Indonesia-Mesir periode Januari–Agustus 2021 mengalami surplus sebesar 2,01 miliar dolar AS. Surplus tersebut dihasilkan dari ekspor Indonesia ke Mesir sebesar 7,68 miliar dolar AS dan impor Indonesia dari Mesir sebesar 5,67 miliar dolar AS.

Sementara itu, total ekspor Indonesia periode Januari–Agustus 2021 sebesar 7,68 miliar dolar AS atau meningkat 60,10 persen dibanding periode yang sama tahun 2020 sebesar 4,80 miliar dolar AS.

Pada periode yang sama, nilai ekspor nonmigas indonesia sebesar 6,65 miliar dolar AS atau meningkat 62,96 persen dibanding periode yang sama tahun 2020 sebesar 4,08 miliar dolar AS.

Sedangkan, total perdagangan Indonesia dan Mesir pada 2020 tercatat sebesar 13,35 miliar dolar AS.. Nilai ini meningkat 48,33 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel