Indonesia pertahankan status Daftar Putih sektor pelayaran

Indonesia selama dua kali berturut-turut yakni tahun 2020 dan 2021 kembali masuk Daftar Putih/White List sektor pelayaran berdasarkan Laporan Tahunan Tokyo MoU Tahun 2021 yang menunjukkan Port State Control (PSC) Indonesia.

Selain itu juga meningkatkan kepercayaan dunia terhadap aspek keselamatan dan keamanan pelayaran di Indonesia dan menjadikan pelabuhan di Indonesia dapat bersaing dengan pelabuhan negara lain di dunia.

“Capaian ini merupakan hasil kerja keras yang terbangun melalui sinergi antara Ditjen Perhubungan Laut dan seluruh instansi terkait,” kata Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Capt Mugen S Sartoto dalam keterangan di Jakarta, Sabtu.

Sejak Indonesia masuk menjadi anggota Tokyo MoU tahun 1993 hingga 2019, katanya, Indonesia berada pada posisi Grey List.

Dalam mempertahankan status Daftar Putih, Direktorat Jenderal Perhubungan Laut telah mengeluarkan Surat Edaran Nomor UM.003/11/DJPL-18 tentang Peningkatan Pengawasan Terhadap Kapal Berbendera Indonesia yang akan Berlayar Keluar Negeri.

Surat Edaran ini menginstruksikan agar kapal berbendera Indonesia yang akan berlayar ke luar negeri diperiksa oleh Pejabat Pemeriksa Keselamatan Kapal bersama dengan Pejabat Pemeriksa Kelaiklautan dan Keamanan Kapal Asing, yang lebih dikenal dengan PSCO (Port State Control Officer) sebelum diterbitkan Surat Persetujuan Berlayar (SPB).

Baca juga: Indonesia masuk "whitelist" keamanan kapal PSC Tokyo MoU

Lebih lanjut Mugen menjelaskan, Ditjen Perhubungan Laut memiliki kewajiban untuk menjamin kapal-kapal berbendera Indonesia sudah sesuai dengan standar internasional. Hal tersebut menjadi salah satu hal penting dalam mengurangi penahanan kapal berbendera Indonesia di luar negeri.

“Status Daftar Putih ini tentu berpengaruh positif pada biaya logistik kita. Kegiatan ekspor-impor yang menggunakan kapal berbendera Indonesia akan mampu bersaing dengan kapal-kapal asing sehingga diharapkan kapal-kapal Indonesia akan semakin dipercaya oleh pemilik muatan untuk membawa muatannya ke mancanegara,” ujarnya.

Dalam laporan Tokyo MoU tersebut diketahui selama tiga tahun terakhir dari 583 inspeksi terhadap kapal berbendera Indonesia, hanya 22 kapal yang berujung pada detensi dan jumlahnya berangsur menurun yaitu 11 kapal pada tahun 2019, 6 kapal pada tahun 2020, dan hanya 5 kapal pada tahun 2021.

Selain posisi Indonesia yang kembali masuk daftar negara Daftar Putih, juga menunjukkan kenaikan level dari Badan Klasifikasi Indonesia (BKI) sebagai Recognized Organization (RO) dari medium menjadi level prestasi tinggi.

Tokyo MoU adalah organisasi PSC yang terdiri dari negara-negara anggota di Asia Pasifik dengan tujuan mengurangi pengoperasian kapal di bawah standard internasional. Setiap kapal harus menerapkan aturan standar International Maritime Organization (IMO) dan International Labour Organization (ILO), antara lain terkait keselamatan di laut, perlindungan lingkungan maritim, kondisi kerja, dan kehidupan awak kapal.

Baca juga: Menhub paparkan komitmen dan kontribusi RI di Sidang Majelis IMO

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel