Indonesia terima kedatangan 5 juta dosis vaksin jadi Sinovac

·Bacaan 1 menit

Sekretaris Jenderal Kementerian Keuangan Heru Pambudi menerima kedatangan 5 juta dosis vaksin jadi produksi Sinovac di Bandara Soekarno-Hatta.

“Kedatangan 5 juta dosis vaksin jadi produksi Sinovac membuat total lebih dari 200 juta vaksin diterima Indonesia, baik vaksin jadi maupun dalam bentuk bulk,” kata Heri dalam sambutan secara daring di Jakarta, Senin.

Di tengah kelangkaan vaksin dunia, pemerintah berhasil mengamankan stok vaksin untuk kebutuhan warga Indonesia. Keberhasilan itu tidak dicapai dengan mudah sehingga Indonesia perlu mengoptimalkan dan mempercepat program vaksinasi agar herd immunity bisa lebih cepat terbangun.

“Presiden telah menargetkan dua juta dosis per hari, dan dengan dukungan seluruh pihak terkait insyaallah bisa tercapai pada akhir bulan ini,” imbuh Heru.

Dari sisi anggaran, menurut dia, Kemenkeu telah mengalokasikan Rp57,75 triliun untuk vaksinasi. Ia mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk segera melakukan vaksinasi.

Hingga saat ini, sebanyak 31 juta warga Indonesia yang telah divaksinasi dengan dua dosis vaksin anti COVID-19. Sementara 57 juta orang Indonesia baru mendapatkan satu dosis vaksin saja.

“Dari target 208 juta orang untuk membangun herd immunity, artinya kita masih punya PR (pekerjaan rumah) untuk memvaksin 150 juta orang,” kata Heru.

Ia juga mengingatkan masyarakat untuk terus disiplin menerapkan protokol kesehatan dalam aktivitas sehari-hari, terutama menggunakan masker dan mematuhi aturan pembatasan mobilitas yang diterapkan pemerintah.

Baca juga: KJRI: Saudi masih lakukan kajian soal vaksin Sinovac dan Sinopharm

Baca juga: Logistik terbatas hambat percepatan vaksinasi COVID-19 di Asmat

Baca juga: Bio Farma segera distribusikan 15 juta dosis vaksin Sinovac

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel