Indonesia Terpilih Sebagai Anggota Postal Operations Council Periode 2022-2025

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Indonesia terpilih sebagai anggota Postal Operation Council (POC) pada Universal Postal Union (UPU) periode 2022-2025, pada pemilihan yang berlangsung di sela-sela Kongres UPU ke-27 di Abidjan, Pantai Gading (25/08/2021).

Mengutip Kemlu.go.id, Jumat (27/8/2021), Indonesia berhasil menduduki satu dari sebelas kursi pada Kelompok IV (Asia Selatan dan Oseania) dari total 20 negara yang mencalonkan.

Pada pemilihan yang berlangsung secara secret ballot ini, Indonesia memperoleh 91 suara dari total 154 negara yang hadir dan memiliki hak pilih.

UPU adalah Badan khusus PBB yang mewadahi kerja sama antar pemerintah dan operator pos negara. UPU bertanggungjawab untuk mengkoordinasikan kebijakan dan sistem pos di antara negara-negara anggotanya.

Duta Besar RI di Dakar yang merupakan Ketua Delegasi Indonesia, Dindin Wahyudin mengatakan, “Terpilihnya Indonesia sebagai anggota POC UPU merupakan bukti kepercayaan dunia internasional atas peran aktif Indonesia selama ini dan ke depan dalam pengembangan layanan pos global. Selain itu, terpilihnya Indonesia sebagai anggota POC UPU memiliki arti strategis bagi kepentingan nasional Indonesia, terutama dalam mendukung konektivitas dan pembangunan di Indonesia melalui layanan pos yang maju dan inovatif."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Perjuangkan Kepentingan Pos Nasional

Indonesia terpilih sebagai anggota Postal Operation Council (POC) pada Universal Postal Union (UPU) periode 2022-2025. (Dok: Kemlu RI)
Indonesia terpilih sebagai anggota Postal Operation Council (POC) pada Universal Postal Union (UPU) periode 2022-2025. (Dok: Kemlu RI)

Sebagai anggota POC, Indonesia berhak untuk memperjuangkan kepentingan pos nasional, agar dapat diakomodasi oleh UPU.

Indonesia juga memiliki kesempatan untuk menentukan arah dan rencana strategis pos global, terutama dalam reformasi menuju layanan pos yang efektif, relevan, dan terintegrasi dengan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi.

POC UPU beranggotakan 48 negara yang mewakili 5 kelompok Kawasan, yaitu kelompok 1 (Amerika), kelompok 2 (Eropa Timur dan Asia Utara), kelompok 3 (Eropa Barat), kelompok 4 (Asia Selatan dan Oseania), dan kelompok 5 (Afrika).

Dengan keberhasilan Indonesia menduduki salah satu kursi pada kelompok 4, Indonesia juga dapat mewakili kepentingan negara-negara di Kawasan dalam isu-isu terkini pada UPU, seperti reformasi UPU.

Sebelumnya, Indonesia terpilih sebagai anggota Council of Administration pada periode 2017-2020 pada pemilihan yang dilaksanakan pada Kongres UPU ke-26 di Turki, tahun 2016, dan menjadi anggota dan Postal Operation Council pada periode 1957-1999, 2019-2012, dan 2013-2016.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel