Industri makanan China catat pertumbuhan stabil produksi pada Q1 2022

Industri makanan China mencatatkan pertumbuhan stabil dalam produksi dan penjualan pada kuartal pertama (Q1) tahun 2022 ini, menurut data dari Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi.

Hasil produksi industri nilai tambah dari sektor pertanian dan pengolahan makanan sampingan naik 6,4 persen secara tahunan (year on year/yoy) pada periode tersebut, sedangkan sektor manufaktur makanan naik 6 persen (yoy), menurut kementerian tersebut.

Sektor manufaktur alkohol, minuman, dan teh membukukan peningkatan nilai tambah industri sebesar 12,1 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Pada periode Januari-Maret, penjualan ritel biji-bijian, minyak, dan makanan mencapai 457,73 miliar yuan (1 yuan = Rp2.188), naik 9,3 persen (yoy). Penjualan ritel minuman naik 11,8 persen, begitu juga dengan penjualan tembakau dan alkohol.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel