Indy Barends ubah gaya hidup demi jaga kesehatan tulang

Pembawa acara Indy Barends berbagi cerita mengenai caranya menjaga kesehatan tulang, yaitu dengan mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat.

Indy mengaku bahwa pada awalnya, ia kurang mengerti mengenai kesehatan tulang dan merasa bahwa kesehatan tulang tidak dipengaruhi oleh pola hidup. Namun belakangan, ia menyadari bahwa pemikiran tersebut salah.

"Jadi saya mulai memperhatikan kesehatan tulang dengan rutin minum susu tinggi kalsium dan mengubah pola hidup saya untuk jadi lebih sehat," kata Indy melalui keterangannya yang diterima ANTARA di Jakarta, Jumat.

"Bahkan saya sudah rutin minum Anlene selama 16 tahun, sambil dibarengi dengan olahraga dan rutin cek kesehatan tulang," imbuhnya.

Menurut Indy, mengubah gaya hidup dan kebiasaan memang sangat berat. Namun untuk mengatasi hal tersebut, ia melakukannya bersama teman dan keluarga yang memiliki tujuan kesehatan yang sama.

"Ketika dilakukan bareng teman dan keluarga yang punya tujuan kesehatan yang sama, rasanya jadi lebih mudah. Lagipula, hidup sehat itu seru dan menyenangkan," ujarnya.

Baca juga: Syuting film "Bebas", Indy Barends diprotes anak

Kesehatan tulang, sendi, dan otot memang masih sering luput dari perhatian kelompok usia dewasa di Indonesia. Mereka rata-rata hanya mengonsumsi kalsium 245 mg per hari. Padahal, orang dewasa membutuhkan sekitar 1.000 sampai 1.200 mg kalsium setiap harinya.

Menurut National Library of Medicine AS, rapuhnya tulang dapat berisiko membuat tulang Anda patah bahkan ketika sedang hanya melakukan aktivitas-aktivitas kecil, seperti membungkuk atau batuk.

Selain itu, menjaga kesehatan otot juga penting karena otot berkaitan dengan banyak sistem pada tubuh manusia. Berkurangnya massa otot dapat menyebabkan melemahnya tubuh dalam hal kekuatan, energi, sistem kekebalan, dan bahkan fungsi organ. Apalagi, massa otot dapat menurun sekitar 3-8 persen per dekade setelah usia 30 tahun.

Pada Agustus 2022, dalam rangka merayakan ulang tahun ke-20, Anlene melakukan pemeriksaan kesehatan tulang, sendi, dan otot di Ambarawa dan Kediri, yang menjangkau lebih dari 8.351 orang yang terdiri dari 33 persen pria dan 67 persen wanita dalam rentang usia 19-70 tahun.

Hasilnya, 70 persen partisipan memiliki massa otot di bawah normal. Selain itu, 66 persen partisipan dari berusia di atas 31 tahun memiliki risiko osteoporosis tingkat sedang sampai tinggi.

"Melalui pemeriksaan yang telah kami lakukan, kami paham bahwa masih banyak yang perlu kami lakukan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang bahaya osteoporosis," kata Marketing Director Fonterra Brands Indonesia Riescha Gayatri.

"Maka ketika pemeriksaan berlangsung, kami juga turut memberikan edukasi yang dibuat khusus sesuai kondisi masing-masing individu agar mereka bisa lebih aware akan status kesehatan dan kepadatan tulang, otot, dan sendi mereka sendiri," lanjutnya.

Ia berharap, ke depannya akan semakin banyak orang dewasa Indonesia yang tak hanya memahami osteoporosis tapi juga mulai mengambil aksi untuk mencegahnya.

Baca juga: Indy Barends rindu rayakan HUT RI dengan kegiatan seru bareng keluarga

Baca juga: Indy Barends tanamkan nilai toleransi untuk isi kemerdekaan RI

Baca juga: Hobi belanja? Simak kiat hemat Indy Barends dan Darius-Donna Agnesia