Inflasi AS tinggi, Fed diperkirakan naikkan suku bunga sangat besar

Bank sentral Amerika Serikat, Federal Reserve (Fed), diperkirakan akan meningkatkan pertempurannya melawan inflasi tinggi 40 tahun dengan kenaikan suku bunga 100 basis poin yang sangat besar bulan ini, setelah laporan inflasi yang suram menunjukkan tekanan harga meningkat.

"Semuanya dalam permainan," kata Presiden The Fed Atlanta Raphael Bostic kepada wartawan di Florida, ketika ditanya tentang kemungkinan itu pada Rabu (13/7/2022).

Sementara dia mengatakan dia masih perlu mempelajari "mur dan baut" dari laporan tersebut, "angka hari ini menunjukkan lintasan tidak bergerak secara positif. ... Seberapa banyak saya perlu beradaptasi adalah pertanyaan berikutnya.”

Bostic telah menjadi salah satu dari pejabat bank sentral dalam beberapa pekan terakhir yang menandakan dukungan untuk kenaikan suku bunga 75 basis poin kedua berturut-turut pada pertemuan kebijakan mendatang mereka pada 26-27 Juli.

Baca juga: Harga emas naik 10,7 dolar pascarilis inflasi AS tinggi dari perkiraan

Tapi setelah data Rabu (13/7/2022) dari Departemen Tenaga Kerja menunjukkan kenaikan biaya gas, makanan, dan sewa, mendorong Indeks Harga Konsumen (IHK) naik 9,1 persen bulan lalu dari tahun sebelumnya, pandangannya mungkin berkembang.

Pedagang berjangka yang terkait dengan suku bunga kebijakan The Fed bertaruh bahwa mereka sudah memilikinya: Mereka sekarang memperkirakan kemungkinan hampir 80 persen dari kenaikan poin persentase penuh pada pertemuan mendatang, menurut analisis yang dikontrak oleh CME Group.

Itu naik dari sekitar satu-dalam-sembilan peluang yang terlihat sebelum laporan, yang juga menunjukkan inflasi inti, tidak termasuk harga makanan dan energi yang lebih fluktuatif, dipercepat setiap bulan.

Perkiraan bahwa The Fed akan menjadi lebih agresif untuk menghentikan inflasi juga meningkatkan alarm bahwa pembuat kebijakan akan bertindak terlalu jauh dan juga merusak pertumbuhan ekonomi.

Baca juga: Harga minyak naik tipis, setelah stok AS meningkat dan inflasi tinggi

Imbal hasil pada obligasi pemerintah jangka panjang turun, membuat apa yang disebut inversi kurva imbal hasil paling menonjol selama lebih dari 20 tahun.

Sebuah inversi dipandang sebagai pertanda penurunan karena menunjukkan investor perbankan pada perlambatan pertumbuhan. Perdagangan suku bunga berjangka menyiratkan investor mengantisipasi The Fed mungkin perlu mulai memotong suku bunga lagi pada pertengahan tahun depan.

"Laporan IHK Juni adalah bencana langsung bagi The Fed," tulis Tim Duy dari SGH Macro Advisors. "Inversi kurva imbal hasil yang semakin dalam adalah resesi yang luar biasa, dan The Fed telah memperjelas bahwa memprioritaskan pemulihan stabilitas harga di atas segalanya."

Bank sentral lainnya juga merasakan panas dengan bank sentral Kanada pada Rabu (13/7/2022) menaikkan suku bunga acuan sebesar 100 basis poin dalam upaya untuk menjinakkan inflasi yang melonjak, sebuah langkah mengejutkan dan terbesar dalam hampir 24 tahun.

Baca juga: Euro kembali menguat, dolar turun setelah inflasi AS melonjak

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel