Inggris Akan Luncurkan Paspor COVID-19 dengan Jangka Waktu Terbatas

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Inggris sedang mengembangkan paspor COVID-19 yang akan menunjukkan seseorang telah divaksin atau belum. Paspor itu dapat digunakan agar memungkinkan berlangsungnya konser dan pertandingan olahraga di Inggris.

Paspor tersebut akan mencatat apakah seseorang telah divaksinasi, baru-baru ini dites negatif, atau memiliki kekebalan alami, setelah terkena virus corona.

Pemerintah Inggris menggarisbawahi setiap skema "paspor COVID-19" untuk membuktikan orang-orang di Inggris aman menghadiri acara audiensi massal dengan batasan waktu.

Mengutip BBC, Senin (5/3/2021), pemerintah juga sedang menjajaki cara lain untuk menggelar acara massal dengan aman.

Menteri Olahraga Inggris Nigel Huddleston mengatakan, uji coba itu akan menjadi "pengalaman belajar" dan belum ada keputusan yang dibuat tentang proses atau sertifikasi vaksin.

Ventilasi yang lebih baik dan pengujian sebelum dan sesudah acara adalah di antara pendekatan lain yang diuji untuk pertemuan massal dan acara dalam ruangan, termasuk pertandingan olahraga dan klub malam. Huddleston mengatakan, PM Boris Johnson akan menerima laporan tentang semua acara persidangan pada akhir Mei.

Uji Coba Acara Besar

Seorang pria menyeberang jalan pada pagi pertama penerapan lockdown nasional ketiga di Kota London, Inggris, 5 Januari 2021. Inggris memasuki lockdown nasional ketiga sejak pandemi virus corona COVID-19 dimulai. (AP Photo/Matt Dunham)
Seorang pria menyeberang jalan pada pagi pertama penerapan lockdown nasional ketiga di Kota London, Inggris, 5 Januari 2021. Inggris memasuki lockdown nasional ketiga sejak pandemi virus corona COVID-19 dimulai. (AP Photo/Matt Dunham)

Acara percontohan - yang meliputi final Piala FA, Kejuaraan Snooker Dunia, pemutaran film dan acara klub malam - akan berlangsung hingga pertengahan Mei.

NHS dikatakan sedang mengerjakan sistem untuk memungkinkan orang menunjukkan status vaksinasi Covid mereka melalui aplikasi atau sertifikat kertas.

Untuk orang yang belum divaksinasi, tes ini dapat merekam tes negatif terbaru, atau apakah mereka telah dites positif dalam enam bulan terakhir dan cenderung memiliki kekebalan alami.

Final Piala FA akan membutuhkan sertifikasi tetapi beberapa tempat menekankan mereka tidak akan terlibat dalam uji coba paspor Covid yang diusulkan oleh pemerintah.

Paul Blair, salah satu pemilik 'Hot Water Comedy Club' di Liverpool yang akan menjadi tuan rumah acara pertama, mengatakan klubnya menghadapi "pers negatif terburuk yang pernah kami alami" ketika salah dilaporkan sertifikasi akan digunakan di miliknya peristiwa.

Dia mengatakan kepada BBC bahwa satu orang mengirim pesan yang mengatakan mereka berharap pemiliknya akan "tertular Covid dan mati", sementara beberapa pesan tampaknya diatur oleh kelompok teori konspirasi menuduh klub tersebut mempraktikkan "apartheid medis".

Alih-alih menggunakan paspor Covid, acaranya akan melibatkan pengujian penonton sebelum dan sesudah pertunjukan sebagai bagian dari eksperimen ilmiah untuk memastikan bahwa akan aman untuk dibuka kembali tanpa jarak sosial setelah 21 Juni.

"Satu-satunya alasan kami melakukan ini adalah untuk membantu membuktikan amannya tempat pertunjukan live," katanya, seraya menambahkan bahwa itu akan berlaku untuk orang-orang tanpa memandang status vaksin mereka.

Rangkaian acara lain yang akan diujicobakan di Liverpool adalah tiga malam bioskop terbuka yang diselenggarakan oleh Luna Cinema, dengan perkiraan sekitar 1.000 orang dalam satu kali acara.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: