Inggris hingga Prancis, 17 Negara Ini Bantu Pengungsi Afghanistan Usai Taliban Berkuasa

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Kabul - Semenjak Taliban berkuasa, ribuan warga Afghanistan berebut dan berupaya untuk melarikan diri dari negara tersebut.

Bahkan sebelum Taliban merebut kembali kendali, lebih dari 550.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka tahun ini karena pertempuran, menurut UNHCR. Itu berarti sekitar 3,5 juta warga Afghanistan saat ini menjadi pengungsi internal di dalam negeri.

Sementara beberapa negara telah menawarkan tempat berlindung yang aman bagi Afghanistan, yang lain telah mengindikasikan bahwa mereka tidak akan memberikan perlindungan kepada mereka yang melarikan diri.

Mengutip BBC, Senin (23/8/2021), berikut adalah negara-negara yang memutuskan untuk memberikan bantuan untuk pengungsi asal Afghanistan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. Iran

Ilustrasi (iStock)
Ilustrasi (iStock)

Iran telah mendirikan tenda darurat untuk pengungsi di tiga provinsi yang berbatasan dengan Afghanistan. Tetapi pejabat senior dari kementerian dalam negeri Iran mengatakan bahwa setiap warga Afghanistan yang menyeberang ke Iran "begitu kondisinya membaik, dipulangkan".

Iran sudah menampung hampir 3,5 juta warga Afghanistan, menurut PBB.

2. Pakistan

Perdana Menteri Imran Khan mengatakan pada bulan Juni bahwa negaranya akan menutup perbatasannya dengan Afghanistan jika Taliban mengambil alih.

Namun, laporan mengatakan beberapa ribu warga Afghanistan telah menyeberang ke Pakistan dan setidaknya satu perbatasan dibuka. Taliban dikatakan membatasi akses ke pedagang dan mereka yang memiliki dokumen perjalanan yang sah.

3. Tajikistan

Jumlah pastinya tidak jelas tetapi laporan menunjukkan setidaknya ratusan warga Afghanistan, termasuk tentara dari Tentara Nasional Afghanistan, telah menyeberang ke Tajikistan dalam beberapa hari terakhir.

Pada bulan Juli, Tajikistan mengatakan sedang bersiap untuk menerima hingga 100.000 pengungsi dari Afghanistan.

4. Uzbekistan

Sekitar 1.500 warga Afghanistan dikatakan telah melintasi perbatasan Afghanistan-Uzbekistan dan mendirikan kamp.

Laporan menunjukkan bahwa Taliban hanya mengizinkan orang dengan visa yang sah untuk menggunakan penyeberangan perbatasan resmi.

5. Inggris

Ilustrasi bendera Inggris (unsplash)
Ilustrasi bendera Inggris (unsplash)

Inggris telah mengumumkan rencana untuk menerima 20.000 pengungsi Afghanistan dalam jangka panjang.

Skema Pemukiman Kembali Warga Afghanistan pemerintah Inggris akan bertujuan untuk memungkinkan 5.000 warga Afghanistan untuk menetap di Inggris pada tahun pertama dan akan fokus pada perempuan dan anak-anak serta agama dan minoritas lainnya dalam bahaya terbesar dari Taliban.

6. Amerika Serikat

Presiden Joe Biden telah mengesahkan dana senilai 500 juta USD untuk "pengungsi mendesak yang tak terduga dan kebutuhan migrasi pengungsi, korban konflik, dan orang lain yang berisiko sebagai akibat dari situasi di Afghanistan, termasuk pemohon visa imigran khusus".

Kendati demikian AS belum mengumumkan jumlah pasti pengungsi yang akan diizinkan masuk.

7. Kanada

Kanada telah mengatakan bahwa mereka akan memukimkan kembali 20.000 warga Afghanistan, dengan fokus pada mereka yang berada dalam bahaya dari Taliban, termasuk pekerja pemerintah dan pemimpin perempuan.

8. Australia

Australia mengatakan akan menawarkan 3.000 tempat dalam program visa kemanusiaannya kepada warga Afghanistan yang melarikan diri dari negara mereka.

Tetapi tempat-tempat itu akan datang dari program visa kemanusiaan yang ada, dan tidak akan ada peningkatan jumlah keseluruhan.

9. Uni Eropa

Ilustrasi bendera Uni Eropa (AFP Photo)
Ilustrasi bendera Uni Eropa (AFP Photo)

Para pejabat di beberapa negara Uni Eropa mengatakan mereka ingin menghindari terulangnya krisis migran 2015, ketika ada reaksi populis terhadap sejumlah besar pengungsi yang diizinkan memasuki wilayah UE.

10. Jerman

Jerman telah mengindikasikan bahwa mereka akan menerima beberapa warga Afghanistan, tetapi belum menentukan jumlahnya.

Kanselir Angela Merkel, yang menghadapi kritik tajam atas kebijakan membuka pintunya terhadap para migran pada tahun 2015, mengatakan bahwa pemerintahnya berfokus untuk memastikan bahwa para pengungsi "memiliki masa tinggal yang aman di negara-negara tetangga Afghanistan".

11. Prancis

Presiden Emmanuel Macron mengatakan bahwa Eropa harus "melindungi diri dari gelombang signifikan migran ilegal" dari Afghanistan.

Dia mengatakan Prancis akan "melindungi mereka yang berada dalam bahaya paling besar", tetapi menambahkan: "Eropa tidak dapat mengambil konsekuensi dari situasi saat ini sendirian."

12. Austria

Austria telah mengesampingkan penerimaan pengungsi Afghanistan.

Menteri dalam negeri negara itu telah berargumen untuk terus mendeportasi para pencari suaka Afghanistan yang gagal dan telah melobi untuk pembentukan "pusat-pusat deportasi" di negara-negara tetangga Afghanistan, di mana deportasi langsung ke Afghanistan tidak mungkin dilakukan.

13. Turki

Ilustrasi bendera Turki (pixabay)
Ilustrasi bendera Turki (pixabay)

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa pemerintahnya akan bekerja dengan Pakistan untuk membantu menstabilkan Afghanistan dan mencegah gelombang baru pengungsi menuju Turki.

Pemerintah juga telah meningkatkan pembangunan tembok perbatasan dengan Iran untuk mencegah migran keluar.

14-16. Makedonia Utara, Albania dan Kosovo

Makedonia Utara dan Albania telah mengatakan bahwa mereka untuk sementara akan menampung 450 dan 300 pengungsi masing-masing atas permintaan AS. Para pengungsi diharapkan untuk tinggal sampai dokumentasi untuk visa imigrasi AS dapat diatur. Kosovo juga berencana untuk menyediakan tempat penampungan sementara bagi para pengungsi yang menuju ke AS tetapi belum menyebutkan jumlahnya.

17. Uganda

Uganda telah setuju untuk menerima 2.000 pengungsi Afghanistan. Negara Afrika Timur tersebut memiliki jumlah pengungsi terbesar di negara mana pun di Afrika - dan terbesar ketiga di dunia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel