Inggris Izinkan Penggunaan Vaksin COVID-19 Campuran untuk Situasi Tertentu

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, London - Inggris akan mengizinkan orang untuk diberikan suntikan vaksin COVID-19 yang berbeda pada kesempatan tertentu, meskipun masih ada kurangnya bukti tentang tingkat kekebalan yang ditawarkan dengan mencampurkan dosis tersebut.

Melansir Channel News Asia, Minggu (3/1/2021), menyimpang dari strategi lain secara global, pemerintah mengatakan orang-orang dapat diberikan kombinasi dua suntikan vaksin COVID-19, misalnya, jika dosis vaksin yang sama habis, menurut pedoman yang diterbitkan pada Malam Tahun Baru.

"(Jika) vaksin yang sama tidak tersedia, atau jika produk pertama yang diterima tidak diketahui, masuk akal untuk menawarkan satu dosis produk yang tersedia secara lokal untuk melengkapi jadwalnya," menurut pedoman tersebut.

Mary Ramsay, kepala imunisasi di Public Health England, mengatakan ini hanya akan terjadi pada kesempatan yang sangat jarang, dan bahwa pemerintah tidak merekomendasikan pencampuran vaksin COVID-19, yang memerlukan setidaknya dua dosis yang diberikan dalam beberapa minggu.

"Setiap upaya harus dilakukan untuk memberi mereka vaksin yang sama, tetapi jika tidak memungkinkan, lebih baik memberikan dosis kedua dari vaksin lain daripada tidak sama sekali," katanya.

Vaksinasi COVID-19 di Inggris

Seorang perawat menyiapkan dosis vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech di Rumah Sakit Santa Maria di Lisbon, Portugal (27/12/2020). Peluncuran vaksin dilakukan ketika kasus strain baru COVID-19 yang lebih menular dikonfirmasi di beberapa negara Eropa serta Kanada dan Jepang. (Xinhua/Pedro Fiuza)
Seorang perawat menyiapkan dosis vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech di Rumah Sakit Santa Maria di Lisbon, Portugal (27/12/2020). Peluncuran vaksin dilakukan ketika kasus strain baru COVID-19 yang lebih menular dikonfirmasi di beberapa negara Eropa serta Kanada dan Jepang. (Xinhua/Pedro Fiuza)

COVID-19 telah menewaskan lebih dari 74.000 orang di Inggris - jumlah kematian tertinggi kedua di Eropa, dan pejabat kesehatan berlomba untuk memberikan dosis untuk membantu mengakhiri pandemi karena kekhawatiran yang tumbuh bahwa layanan kesehatan mungkin kewalahan.

Awal pekan ini, pemerintah mengaktifkan kembali rumah sakit darurat yang dibangun pada awal wabah ketika bangsal dipenuhi dengan pasien COVID-19.

Inggris telah berada di garis depan dalam menyetujui vaksin virus corona baru, menjadi negara pertama yang memberikan otorisasi darurat kepada vaksin Pfizer / BioNTech dan AstraZeneca-University of Oxford bulan lalu.

Kedua vaksin dimaksudkan untuk diberikan sebagai dua suntikan, diberikan selang beberapa minggu, tetapi tidak dirancang untuk dicampur bersama.

Pedoman baru pemerintah mengatakan "tidak ada bukti tentang pertukaran vaksin COVID-19 meskipun penelitian sedang dilakukan".

Namun, nasihat tersebut mengatakan bahwa meskipun segala upaya harus dilakukan untuk melengkapi rejimen dosis dengan vaksin yang sama, jika pasien berada pada "risiko tinggi segera" atau dianggap "tidak mungkin untuk hadir lagi", mereka dapat diberikan vaksin yang berbeda.

Inggris memicu kontroversi awal pekan ini dengan mengumumkan rencana untuk menunda pemberian suntikan penguat vaksin virus corona dalam upaya untuk memastikan lebih banyak orang dapat diberikan perlindungan yang lebih terbatas yang diberikan dengan satu dosis.

Ahli penyakit menular terkemuka AS, Anthony Fauci, mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak setuju dengan pendekatan Inggris yang menunda dosis kedua hingga 12 minggu.

"Saya tidak akan mendukung itu," katanya kepada CNN. "Kami akan terus melakukan apa yang kami lakukan."

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: