Inggris: Kemenangan Taliban di Afghanistan Beri Dorongan Moral untuk Ekstremis, Teroris

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, London - Bos intelijen Inggris memperingatkan bahwa jatuhnya Afghanistan ke Taliban kemungkinan telah "memberanikan" teroris Inggris.

Ancaman teror tidak akan berubah dalam semalam tetapi mungkin ada "dorongan moral" bagi para ekstremis, kata Direktur Jenderal Badan Intelijen Dalam Negeri Inggris (MI5) Ken McCallum seperti dikutip dari BBC, Sabtu (11/9/2021).

"Ancaman teroris ke Inggris, saya minta maaf untuk mengatakan, adalah hal yang nyata dan abadi."

"Tentu saja ada kemungkinan serangan teroris di tanah Inggris dalam pengawasan saya," katanya, mengatakan MI5 bekerja sekeras mungkin untuk menghentikan mereka terjadi tetapi "kami tahu itu tidak akan mungkin pada setiap kesempatan".

Kepala dinas keamanan menambahkan bahwa MI5 telah "menyelamatkan ribuan nyawa selama 20 tahun terakhir" tetapi "tidak selalu berhasil".

Ia mengatakan bahwa sebanyak 31 plot teror tahap akhir telah digagalkan di Inggris dalam empat tahun terakhir.

McCallum mengungkapkan pada Oktober telah terjadi 27 serangan yang digagalkan sejak 2017, mengatakan ada enam selama pandemi.

Dia mengatakan mereka sebagian besar plot ekstremis Islam, tetapi "semakin banyak" yang direncanakan oleh teroris sayap kanan.

Menggarisbawahi Peringatan 9/11

Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan dengan puluhan anggota bersenjatanya. (AP Photo/Zabi Karimi)
Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan dengan puluhan anggota bersenjatanya. (AP Photo/Zabi Karimi)

McCallum, berbicara kepada program Today BBC Radio 4 pada malam peringatan 20 tahun serangan 9/11 di AS, mengatakan bahwa tindakan teroris skala kecil oleh mereka yang sudah berada di Inggris merupakan jumlah ancaman terbesar yang dihadapi oleh MI5.

"Tidak ada keraguan bahwa peristiwa di Afghanistan akan membuat para ekstremis itu berbesar dan memberanikan diri mereka, dan karenanya waspada terhadap risiko semacam itu adalah apa yang menjadi fokus organisasi saya bersama dengan berbagai ancaman lainnya," katanya.

Tetapi masih ada juga risiko peningkatan plot yang lebih besar yang diarahkan oleh kelompok-kelompok terorisme seperti al-Qaeda, ia memperingatkan.

"Kekhawatiran besar yang mengalir dari Afghanistan di samping efek inspirasional langsung adalah risiko bahwa teroris menyusun kembali dan sekali lagi membuat kita lebih di jalan plot yang berkembang dengan baik dan canggih dari jenis yang kita hadapi di 9/11 dan tahun-tahun sesudahnya," kata McCallum.

"Ancaman teroris cenderung tidak berubah dalam semalam dalam arti merencanakan atau melatih kamp atau infrastruktur - hal-hal yang dinikmati al-Qaeda di Afghanistan pada saat 9/11," katanya.

"Hal-hal ini secara inheren membutuhkan waktu untuk membangun, dan upaya 20 tahun untuk mengurangi ancaman teroris dari Afghanistan sebagian besar telah berhasil.

"Tapi apa yang terjadi dalam semalam, meskipun plot yang diarahkan dan terorisme yang terorganisir secara terpusat membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk membangun kembali... Dalam semalam, Anda dapat memiliki dorongan psikologis, dorongan moral bagi ekstremis yang sudah ada di sini, atau di negara lain. "

Sulit untuk mengatakan apakah Inggris lebih aman, atau kurang aman, sekarang daripada pada saat serangan 11 September, kata McCallum.

Apa yang disebut Negara Islam atau ISiS telah "berhasil melakukan sesuatu yang al-Qaeda tidak" dalam menginspirasi banyak orang untuk mencoba tindakan terorisme skala yang lebih kecil, jelasnya.

"Kita perlu waspada baik untuk peningkatan terorisme terinspirasi yang telah menjadi tren nyata bagi kita untuk berurusan dengan selama lima sampai 10 tahun terakhir, di samping potensi pertumbuhan kembali plot yang diarahkan gaya Al Qaeda."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel