Inggris Krisis BBM, Militer Ikut Turun Tangan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Inggris krisis bahan bakar minyak (BBM). Terlihat deretan antrean warga membeli bensin di SPBU bahkan beberapa stasiun diketahui tutup.

Dikabarkan jika kekurangan pasokan BBM ini imbas dari kekurangan pengemudi tanker yang membuat sulit untuk memindahkan bensin ke tempat-tempat yang dibutuhkan.

Imbas ini, pemerintah Inggris mengerahkan tentara dalam upaya mengakhiri kekurangan atau krisis BBM selama berhari-hari.

Melansir laman CNN, Kamis (30/9/2021), Asosiasi Pengecer Bensin, yang mewakili pemasok bahan bakar independen, mengatakan sekitar 27 persen dari 5.450 stasiun layanan terpantau tanpa bahan bakar, turun dari 37 persen pada Selasa dan 66 persen awal pekan ini.

Sumber CNN mengatakan jika militer Inggris menempatkan 150 pengemudi tanker siaga untuk membantu mengirimkan bahan bakar ke stasiun layanan. Ini menyusul serentetan pembelian panik oleh pengendara Inggris.

"Saya pikir dalam beberapa hari ke depan orang akan melihat beberapa tentara mengemudikan armada kapal tanker," kata Sekretaris Bisnis Inggris Kwasi Kwarteng.

Dia mengaku ini merupakan kondisi sulit, di mana terlihat banyak antrean. Krisis bahan bakar dimulai pekan lalu setelah BP (BP) terpaksa menutup sementara beberapa stasiun untuk kedua kalinya dalam beberapa bulan karena kekurangan pengemudi tanker.

Kondisi diperparah oleh pandemi dan Brexit. Mengetahui ini, warga Inggris bergegas membeli bensin, yang berdampak mengosongkan ribuan pompa bensin.

Perdana Menteri Boris Johnson mendesak masyarakat tetap antre membeli bensin secara normal. "Beli saja ketika Anda benar-benar membutuhkannya.

Respon Darurat Pemerintah

Pengemudi mengantre untuk bahan bakar di sebuah pompa bensin di London, Rabu (29/9/2021). Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memastikan suplai bahan bakar minyak kini mulai stabil. Meski demikian, masih butuh waktu sampai situasinya kembali normal. (AP Photo/Frank Augstein)
Pengemudi mengantre untuk bahan bakar di sebuah pompa bensin di London, Rabu (29/9/2021). Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memastikan suplai bahan bakar minyak kini mulai stabil. Meski demikian, masih butuh waktu sampai situasinya kembali normal. (AP Photo/Frank Augstein)

Dikatakan jika sejatinya pasokan BBM mencukupi di Inggris, tetapi kekurangan pengemudi tanker membuat sulit untuk memindahkan bensin ke tempat-tempat yang dibutuhkan.

Imbas krisis BBM ini, warga Inggris mengeluhkan karena menyulitkan para pekerja penting seperti perawat dan sopir taksi.

Pemerintah Inggris telah mengumumkan serangkaian tindakan darurat dalam beberapa hari terakhir, termasuk mengeluarkan visa kerja sementara untuk 5.000 pengemudi truk asing dan menangguhkan undang-undang persaingan untuk memungkinkan pemasok mengirimkan bahan bakar ke operator saingan.

Ada kekurangan pengemudi truk di Inggris selama bertahun-tahun tetapi telah diperburuk baru-baru ini oleh pandemi, yang menunda masalah lisensi baru, dan Brexit, yang mengakibatkan puluhan ribu warga negara Uni Eropa meninggalkan pekerjaan truk dan pekerjaan lain di Britania.

Menurut Asosiasi Pengangkutan Jalan, negara ini kekurangan sekitar 100.000 pengemudi truk. Bulan lalu, pemerintah Inggris mengatakan bahwa "sebagian besar solusi" untuk krisis akan didorong pemberi kerja yang menawarkan gaji dan kondisi yang lebih baik, dan bahwa mereka tidak ingin bergantung pada pekerja dari luar Inggris.

Johnson mengisyaratkan adanya visa tambahan untuk pekerja asing tidak mungkin, meskipun U-turn selama akhir pekan untuk melonggarkan undang-undang imigrasi sementara untuk memungkinkan lebih banyak pengemudi dan 5.500 pekerja unggas untuk membantu memproses kalkun Natal.

"Apa yang ingin kami lihat adalah penekanan pada upah tinggi, keterampilan tinggi - pendekatan produktivitas tinggi untuk ekonomi kita. Apa yang saya pikir tidak ingin dilakukan orang di negara ini adalah memperbaiki semua masalah kita dengan imigrasi yang tidak terkendali," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel