Inggris Longgarkan Aturan Kedatangan Bagi Warga India Sudah Vaksin COVID-19 Dosis Lengkap

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, London - Inggris telah melonggarkan pembatasan perjalanan untuk orang India yang sudah vaksinasi COVID-19 dosis penuh menggunakan vaksin yang disetujui Inggris.

Dikutip dari BBC, Jumat (8/10/2021), mulai 11 Oktober mereka tidak perlu mengisolasi diri atau mengikuti tes COVID-19 ketika tiba di Inggris. Langkah ini melegakan ribuan orang India yang melakukan perjalanan ke Inggris untuk bekerja, belajar, atau sekadar berlibur.

Perubahan pedoman terjadi beberapa hari setelah India memberlakukan tindakan timbal balik pada warga negara Inggris sebagai pembalasan atas pembatasan perjalanan Inggris pada warga negara India.

Masalah telah muncul selama beberapa waktu antara kedua negara mengenai Covishield, versi vaksin AstraZeneca buatan India yang identik dengan dosis yang diberikan kepada jutaan orang Inggris. Inggris sebelumnya menolak untuk mengakui Covishield.

Jadi, pelancong India yang divaksinasi lengkap harus tetap mengisolasi diri selama 10 hari dan menjalani tes COVID-19 - dengan biaya sendiri - sebelum mereka diizinkan meninggalkan karantina.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pelonggaran Aturan

Seorang wanita yang mengenakan masker berjalan di atas Waterloo Bridge yang kosong, London, Inggris, 12 Januari 2021. Inggris sedang menerapkan lockdown nasional ketiga untuk mengekang penyebaran virus corona COVID-19. (Victoria Jones/PA via AP)
Seorang wanita yang mengenakan masker berjalan di atas Waterloo Bridge yang kosong, London, Inggris, 12 Januari 2021. Inggris sedang menerapkan lockdown nasional ketiga untuk mengekang penyebaran virus corona COVID-19. (Victoria Jones/PA via AP)

Setelah publik menyuarakan aturan tersebut sebagai "aturan diskriminatif", Inggris menetapkan Covishield sebagai vaksin yang disetujui bulan lalu. Tetapi itu tidak menambahkan India ke daftar bebas karantina dan pembatasan perjalanan berlanjut.

Pelancong yang divaksinasi serupa ke Inggris dari banyak negara lain tidak menghadapi batasan yang sama.

Hal ini menyebabkan reaksi dari Delhi, yang memberlakukan karantina wajib minggu lalu untuk warga negara Inggris yang divaksinasi penuh yang bepergian ke India.

Keputusan Inggris untuk melonggarkan pembatasan perjalanan bagi orang India, datang pada saat kasus harian India telah turun dari puncak 400.000 selama gelombang kedua yang menghancurkan pada Mei menjadi sekitar 21.000 pada Kamis lalu.

Sekitar 26% dari populasi India yang memenuhi syarat telah divaksinasi lengkap dan hampir 70% telah menerima setidaknya satu dosis.

Covishield, yang diproduksi secara lokal oleh Serum Institute of India, telah menjadi vaksin utama, dengan sekitar 819 juta dosis yang diberikan sejauh ini. Sebagian besar lainnya telah menerima Covaxin, suntikan yang didukung pemerintah India, yang belum disetujui oleh WHO.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel