Inggris mundur dari Piala Thomas

·Bacaan 2 menit

Kejuaraan beregu putra TotalEnergies BWF Piala Thomas, yang akan dimulai Sabtu ini, akan berkurang satu negara peserta, setelah Inggris mengumumkan mundur dari turnamen yang tertunda satu tahun itu.

Pada Senin (4/10) Badminton England menerbitkan siaran pers yang menyebutkan bahwa mereka menarik timnya dari kejuaraan dunia beregu tersebut karena tiga dari empat pemain tunggal yang sudah dipilih, cedera, dikutip dari laman Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF), Selasa.

Cedera pada pemain-pemain peringkat teratasnya berarti bahwa Badminton England tidak bisa menurunkan tim yang kompetitif dan, karenanya harus mengambil keputusan sulit untuk mundur dari turnamen.

Tidak ada negara yang akan menggantikan Inggris. Itu berarti, Grup D hanya akan terdiri atas tiga tim: Jepang, Malaysia, dan Kanada.

Baca juga: PBSI gelar pelepasan timnas Piala Sudirman dan Thomas-Uber
Baca juga: Tim Indonesia jalani pemulihan psikologis usai gagal di Piala Sudirman

Sementara tiga grup lainnya masing-masing masih terdiri atas empat tim.

Karena Inggris mengundurkan diri, kemungkinan jadwal pertandingan diubah. Semula Inggris dijadwalkan bermain pada Minggu (10/10), Selasa (12/10), dan Kamis (14/10).

Putaran final Piala Thomas dan Uber 2020 yang tertunda setahun akibat pandemi virus corona, akan berlangsung di Ceres Arena, Aarhus, Denmark, 9-17 Oktober.

Sementara itu, Tim Indonesia, yang sebagian besar adalah tim yang bertanding pada Piala Sudirman di Finlandia, menurut siaran pers PP PBSI, telah tiba di Aarhus, Denmark tempat penyelenggaraan Piala Thomas dan Uber, pada Selasa siang waktu setempat.

Menurut manajer tim Eddy Prayitno, seluruh anggota tim dalam kondisi sehat. Para pemain juga terus menjaga semangat untuk menghadapi perebutan Piala Thomas-Uber 2020.

"Dari wajah-wajah pemain, semua begitu ceria. Mereka juga sehat dan semangat. Kondisi ini harus dijaga hingga pertandingan nanti," kata Eddy.

Indonesia telah memenangi Piala Thomas 13 kali, sementara China adalah juara bertahan.

Sementara pada Piala Uber, juara bertahan adalah Jepang. China yang telah memenangi Uber 14 kali, gagal mencapai final pada 2018, untuk pertamakalinya sejak mereka mulai berpartisipasi pada 1980an.

Baca juga: Taklukkan Jepang 3-1, China juara Piala Sudirman
Baca juga: Rionny: Tim Indonesia sudah berjuang maksimal di Piala Sudirman

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel