Ini 3 Misi Penjelajahan ke Mars Terbaru dan Bersejarah

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Dengan misi dari tiga negara yang diharapkan mencapai Planet Merah bulan ini, tahun 2021 mungkin akan menjadi tahun paling mencerahkan dalam sejarah penelitian Mars.

Earthlings telah mengirim probe dan robot ke dekat Mars sejak 1960-an, dan telah berhasil menangkap gambar serta data tentang planet ini, secara bertahap mengungkap misteri gurunnya.

Melalui misi ini akan mencari bukti kehidupan masa lalu di Mars, mengumpulkan gambaran lengkap tentang sistem cuaca planet, menyiapkan sampel tanah untuk diambil oleh misi masa depan, dan bahkan mencoba penerbangan pertama di Mars (melalui helikopter kecil).

Dari Amerika Serikat muncul Perseverance, penjelajah Mars kelima NASA. Dalam misi independen pertama negara itu ke Mars, China mengirim Tianwen-1. Dan pengorbit Hope dari Uni Emirat Arab akan menjadi misi antarplanet pertama dari negara Arab mana pun.

Ketiga misi ini diluncurkan dari Bumi pada Juli 2020. Semoga pada akhir tahun 2021, mereka akan mengajari kita banyak hal baru tentang Mars.

Perseverance NASA

Ilustrasi luar angkasa. Foto: tocadacotia.com
Ilustrasi luar angkasa. Foto: tocadacotia.com

“Kami akan pergi ke wilayah Mars yang sangat tua dan kami berharap itu karena iklimnya lebih hangat dan lebih basah sekitar 3,5 juta tahun yang lalu, yang merupakan usia bebatuan yang kami lihat, jika memiliki kesempatan untuk datang. Ini mungkin tempat yang baik untuk mencari bukti itu, "kata Mitch Schulte, ilmuwan program Mars 2020 di NASA.

Setelah penjelajah mendarat, ia akan memeriksa untuk memastikan bagian-bagian dan instrumen ilmiahnya berfungsi, yang bisa memakan waktu satu atau dua bulan, tapi setelah siap pencarian kehidupan lampau bisa dimulai.

Perseverance dilengkapi dengan kamera, laser, dan instrumen lain untuk membantunya memeriksa Mars dan memindai jejak atom yang ditinggalkan oleh makhluk hidup kecil.

Schulte bertanggung jawab atas proses yang menentukan instrumen apa yang akan dimasukkan ke dalam rover.

Proses itu diselesaikan pada tahun 2014, dua tahun setelah tim mulai mengembangkan misi ini.

Mars memiliki banyak karbon dioksida, tetapi sedikit oksigen. Jadi Perseverance akan menggunakan alat yang disebut MOXIE.

"Alat ini untuk mengambil karbon dioksida dari atmosfer, mengompresnya, dan kemudian menggunakan sel elektrolisis oksida padat untuk melepaskan oksigen", kata Schulte.

Jika tes berhasil, MOXIE dapat digunakan untuk memberi astronaut masa depan udara yang dapat bernapas.

Oksigen juga merupakan komponen vital bahan bakar roket.

Jika pesawat ruang angkasa dapat diluncurkan dari Bumi dengan lebih sedikit bahan bakar untuk perjalanan pulang, mereka akan dapat membawa lebih banyak kargo dengan jumlah bahan bakar yang sama atau sebagai alternatif membutuhkan lebih sedikit bahan bakar berkat beban yang lebih ringan.

Akhirnya, sebuah misi akan dikirim untuk mengambil 43 tabung sampel yang akan diisi dan disimpan oleh Ketekunan di dalam dirinya sendiri sampai mereka siap untuk ditinggalkan.

Ilmuwan di Bumi harus menentukan di mana mengumpulkan sampel, dan di mana serta kapan harus meletakkannya.

Jika sampel tidak disimpan dan sesuatu yang tidak terduga terjadi pada penjelajah, mereka tidak akan dapat diakses ke misi penjemputan, jelas Meyer.

Pada akhir tahun, kita mungkin memiliki gambaran di mana sampel akan menunggu penyeberangan mereka kembali ke Bumi.

Misi Tianwen-1

Para personel teknis bekerja di Pusat Kendali Antariksa Beijing (Beijing Aerospace Control Center/BACC) di Beijing, ibu kota China (9/10/2020). Wahana penjelajah tersebut menyelesaikan manuver orbital pada pukul 23.00 setelah mesin utamanya bekerja selama lebih dari 480 detik. (Xinhua/Cai Yang)
Para personel teknis bekerja di Pusat Kendali Antariksa Beijing (Beijing Aerospace Control Center/BACC) di Beijing, ibu kota China (9/10/2020). Wahana penjelajah tersebut menyelesaikan manuver orbital pada pukul 23.00 setelah mesin utamanya bekerja selama lebih dari 480 detik. (Xinhua/Cai Yang)

Sementara Administrasi Luar Angkasa Nasional China belum membuat banyak informasi tersedia untuk umum tentang Tianwen-1, agensi tersebut merilis tujuan utamanya dan apa yang akan diluncurkannya.

Antara pengorbit dan penjelajah, Tianwen-1 akan menggunakan berbagai kamera, radar, dan alat lainnya untuk memeriksa tanah, struktur, dan iklim Mars, terutama melihat keberadaan air dan es di tanah planet, menurut sebuah artikel yang diterbitkan di Nature Astronomy.

Setelah pendarat menetap, jalur landai akan memungkinkan penjelajah untuk berguling ke permukaan Utopia Planitia, dataran luas ratusan mil barat laut tempat Curiosity telah dieksplorasi dan timur laut ke mana Ketekunan menuju.

Meskipun memiliki sedikit informasi tentang misi Tianwen-1, Meyer mengatakan fakta bahwa penjelajah pergi ke suatu tempat yang baru itu menarik.

"Mari kita hadapi itu, setiap kali mengirim penjelajah dan mendarat di suatu tempat di mana seseorang belum pernah mendarat sebelumnya, maka akan mempelajari sesuatu yang baru, karena sekarang sedang melihat tempat baru secara dekat dan pribadi," katanya .

Sementara itu, pengorbit akan berfungsi sebagai relai komunikasi antara penjelajah dan Bumi. Ia juga akan mengamati Mars untuk membantu menganalisis atmosfer dan bawah permukaan planet.

Misi Uni Emirat arab

Ilustrasi probe Al Amal atau Hope yang berhasil memasuki orbit Mars. (Foto: Mohammed bin Rashid Space Centre)
Ilustrasi probe Al Amal atau Hope yang berhasil memasuki orbit Mars. (Foto: Mohammed bin Rashid Space Centre)

Uni Emirat Arab memiliki lebih banyak informasi tentang misi pengorbit Hope, dinamai demikian karena Badan Antariksa UEA ingin menginspirasi orang-orang di Timur Tengah.

Tujuan utama pengorbit Hope adalah mengamati, mengukur, dan menganalisis atmosfer Mars. Onboard memiliki spektrometer inframerah, spektrometer ultraviolet, dan pencitraan untuk mengambil foto resolusi tinggi.

Spektrometer inframerahnya akan digunakan untuk mempelajari atmosfer bawah, mengukur debu, awan es, distribusi uap air, serta suhu.

Spektrometer UV Hope akan mengukur gas di termosfer (lapisan atmosfer tertinggi kedua), termasuk karbon monoksida dan oksigen. Dan itu akan membuat peta 3D hidrogen dan oksigen di eksosfer, lapisan terluar atmosfer.

Meskipun ada pengorbit Mars lainnya, seperti MAVEN NASA, Meyer mengatakan bahwa orbit fisik Hope unik: orbitnya sangat besar dan ekuator.

Pengorbit lain seperti MAVEN mengorbit di sekitar kutub Mars, membentang ke utara dan selatan sementara planet berputar di bawahnya.

Mereka juga tinggal lebih dekat ke planet, yang dapat memberikan tampilan yang lebih rinci pada planet tetapi membatasi luasnya, kata Meyer.

“Karena orbitnya yang besar, jaraknya sekitar 40.000 km, diharapkan akan dapat melihat Mars sebagai sebuah planet secara keseluruhan, pandangan sinoptik ini," kata Meyer, mencatat bahwa itu akan melengkapi MAVEN dan misi lain dengan sangat baik.

Selain itu, Hope akan mengukur pelarian atmosfer, khususnya dengan melihat hidrogen dan oksigen. Para ilmuwan tahu ini terjadi, tetapi belum dapat mengukur secara akurat.

Begitu Harapan mencapai Mars, tidak lama lagi Bumi akan menerima gambar dan pengukuran cuaca Mars yang baru.

Reporter: Veronica Gita

Infografis 5 Tips Liburan Aman Saat Pandemi

Infografis 5 Tips Liburan Aman Saat Pandemi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 5 Tips Liburan Aman Saat Pandemi. (Liputan6.com/Trieyasni)

Saksikan Video Berikut Ini: