Ini 9 Nama Talenta Muda Jebolan 'Program Khusus' Pimpin Pertamina Grup

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Wajah Pertamina sebagai perusahaan besar kini semakin segar dengan adanya sembilan anak muda yang menempati sejumlah posisi teratas di Pertamina Grup. Prestasi mereka menunjukkan bahwa usia bukan halangan untuk menempuh jalur karier yang agresif melalui sejumlah 'program khusus' pengembangan talenta di Pertamina.

SVP Corporate Communication & Investor Relations Pertamina Agus Suprijanto menjelaskan, usia para anak muda ini rata-rata berkisar 40 tahun. Tidak tanggung-tanggung, mereka menempati posisi strategis jajaran direksi di sub holding dan anak perusahaan Pertamina.

"Meski usia mereka masih terbilang muda, namun prestasi dan skill mereka sudah teruji selama ini. Ditambah lagi, mereka juga sudah menempuh high level program dari perusahaan yang bertujuan memaksimalkan potensinya melalui Talent Management System Development. Tentu saja dengan beberapa kriteria dan rentetan program pengembangan yang didesain untuk menjawab tantangan saat ini dan masa depan," ujarnya.

Kesembilan orang tersebut adalah:

  1. Iin Febrian (42 tahun) Direktur Utama PT Pertamina Retail

  2. Yoki Firnandi (40 tahun) Direktur Optimasi Produk PT Kilang Pertamina Internasional

  3. Mars Ega Legowo Putra (42 tahun) Direktur Perencanaan dan Pengembangan Bisnis PT Pertamina Patra Niaga

  4. Isabella Hutahaean (44 tahun) Direktur SDM & Penunjang Bisnis PT Pertamina Patra Niaga

  5. Fitri Azwar (43 tahun) Direktur Keuangan, PT Pertamina Training & Consulting

  6. Wisnu Medan Santoso (41 tahun) Direktur Perencanaan Bisnis PT Pertamina International Shipping

  7. Arief Kurnia Risdianto (41 tahun) Direktur Operasi PT Pertamina International Shipping

  8. I Putu Puja Astawa (43 tahun) Direktur Armada PT Pertamina International Shipping

  9. Indah Kurnianingsih (42 tahun) Direktur Operasi & Pemasaran, PT Pertamina Training & Consulting.

Menurut Agus, pengembangan talenta muda menjadi perhatian khusus bagi Pertamina. Hal ini merujuk pada demografi perusahaan yang mana sekitar 66% atau sekitar 21.000 pekerjanya adalah kalangan Gen Y dan Gen Z.

Komitmen Direksi Pertamina untuk memberikan kepercayaan kepada para pemimpin muda tersebut dalam mengelola portofolio bisnis perusahaan bernilai jutaan dolar ini adalah wujud kesadaran, untuk mempersiapkan generasi penerus estafet kepemimpinan pada perusahaan energi kebanggaan Indonesia ini.

"Dengan tingkat presentase yang dominan, maka kami menyadari bahwa masa depan perusahaan ada di tangan mereka. Termasuk soal restrukturisasi perusahaan yang sekarang sedang berjalan. Para pekerja muda ini mengambil peran yang sangat penting dalam mensukseskan proses transisi restrukturisasi," tambahnya.

Pertamina.
Pertamina.

Pertamina Buka Peluang Karier Bagi Pekerja Muda

Demikian juga terkait jenjang karier atau sistem promosi jabatan di Pertamina yang tidak hanya mengandalkan masa waktu bekerja, melainkan lebih mengutamakan kapabilitas pekerjanya. Hal ini sejalan dengan program yang didorong oleh Komisaris Utama Pertamina Basuki Tjahaja Purnama, untuk membuka kesempatan yang sama bagi semua pekerja dalam menempati suatu posisi jabatan, selama memenuhi kompetensi yang dibutuhkan.

"Dengan semangat membangun budaya yang mengutamakan meritokrasi di atas sinoritas, mengoptimalkan kesempatan menemukan talenta terbaik dari Pertamina Grup, dan juga meningkatkan kepercayaan stakeholder atas transparansi proses pemilihan pejabat, maka Pertamina juga menggunakan Internal Job Posting (IJP) sebagai alternatif mendapatkan kandidat terbaik" tambahnya.

Dalam pengembangan talenta muda ini, Pertamina mengimplementasikan nilai kolaborasi dan kompeten sebagai core values AKHLAK dalam bentuk memberikan kesempatan karier yang lebih luas kepada seluruh pekerja Pertamina yang memiliki passion dan kompetensi unggul. Standar nilai tersebut merupakan arahan dari pemegang saham bagi semua BUMN.

Sesuai arahan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir saat melantik manajemen Pertamina pada Juni 2020 agar seluruh jajaran Direksi Pertamina, lebih fokus bekerja pada bisnis inti. Juga konsisten dalam menjalankan program restrukturisasi dan konsolidasi dan pada akhirnya diharapkan meraih Key Performance Indicators (KPI) yang baik.

Dengan pengembangan sistem manajemen talent, menurut Agus, Pertamina dapat melahirkan pekerja yang siap menjalankan tugas sesuai kompetensi dan mampu meningkatkan kapasitas dirinya. Sehingga Pertamina dapat mengambil peran utama dalam proyek internasional dan fungsi strategis.

"Saat ini, kesempatan terbuka luas bagi Perwira muda untuk untuk memimpin di perusahaan milik negara dan berkontribusi bagi pengelolaan energi nasional," jelasnya.

(*)