Ini Bahaya Kebiasaan Tidur Tengkurap Bagi Tubuh dalam Jangka Panjang

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Saat tidur, Anda mungkin memiliki posisi favorit dan cenderung menjadi sangat terikat dengannya. Namun, beberapa posisi lebih baik untuk kesehatan Anda daripada yang lain dan ada satu posisi tidur tertentu yang paling buruk.

Pakar medis sepakat bahwa tidur dengan perut di bawah atau tengkurap atau telungkup dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan jangka pendek dan jangka panjang.

Menurut Alex Savy, pelatih ilmu tidur bersertifikat dan pendiri SleepingOcean, "tidur telungkup dianggap posisi yang paling tidak sehat karena sejumlah alasan."

Hal ini diamini oleh ahli saraf, spesialis tidur, dan penasihat medis untuk WhatAsleep, Pietro Luca Ratti , PhD, yang menjelaskan bahwa "dalam jangka pendek, Anda mungkin mengalami pegal dan nyeri setelah tidur tengkurap semalaman, tetapi dalam jangka panjang, hal itu dapat menyebabkan lebih banyak masalah parah."

Bahayanya kebiasaan tidur telungkup

Ilustrasi Memperbaiki Kualitas Tidur Credit: unsplash.com/Vlash
Ilustrasi Memperbaiki Kualitas Tidur Credit: unsplash.com/Vlash

Menurut survei tahun 2012, enam belas persen orang tidur tengkurap, sedangkan mayoritas orang (74 persen) tidur miring. Sayangnya, jika Anda termasuk bagian dari orang yang tidur tengkurap, Anda telah menempatkan leher, punggung, pinggul, kepala, paru-paru, dan jantung Anda dalam risiko.

"Sebagian besar masalah yang berasal dari tidur tengkurap adalah akibat dari posisi tulang belakang," kata Savy.

"Saat berbaring tengkurap, tulang belakang kehilangan lekukan alaminya dan bisa mengalami ketegangan. Otot punggung juga bisa terpengaruh, yang bisa menyebabkan sakit punggung di pagi hari."

Bahaya bagi tulang punggung

Ilustrasi Nyeri Punggung Credit: unsplash.com/Alexander
Ilustrasi Nyeri Punggung Credit: unsplash.com/Alexander

Tidur tengkurap juga dapat menyebabkan "hiperlordosis, atau lengkungan yang berlebihan, pada tulang belakang lumbar," kata ahli terapi fisik Kristen Gasnick, DPT.

Posisi tersebut menempatkan "peningkatan tekanan pada punggung bawah. Hal ini menyebabkan nyeri punggung meningkat, terutama untuk kondisi seperti stenosis tulang belakang dan spondilolisis."

Kerusakan di leher

Ilustrasi sakit leher. (dok. Pixabay/Novi Thedora)
Ilustrasi sakit leher. (dok. Pixabay/Novi Thedora)

"Untuk bernapas sambil berbaring tengkurap, Anda harus memutar leher ke satu sisi. Hal ini menyebabkan leher Anda terbelit dan tidak sejajar dengan tulang belakang," kata Savy.

Jika Anda lebih sering memelintir leher ke satu sisi, "satu sisi leher kita menjadi kencang, dan yang lain menjadi lemah," tambah ahli terapi fisik dan salah satu pendiri GetFitt.ed, Nicole Lombardo, DPT.

Simpul dan ketegangan bisa terbentuk di leher Anda, memberikan rasa sakit dan nyeri setiap hari. Seiring waktu, hal ini dapat menyebabkan masalah leher yang lebih serius.

Selain merusak leher dan punggung Anda, tidur tengkurap "menempatkan pinggul kita pada posisi memutar ke depan," kata Lombardo, yang "dapat meningkatkan lekukan tulang belakang lumbar kita, yang dapat membuat masalah cakram seiring waktu."

Sebabkan sakit kepala

Ilustrasi Sakit Kepala (pixabay.com)
Ilustrasi Sakit Kepala (pixabay.com)

Healthline mengatakan bahwa hernia disk adalah risiko lain yang muncul saat tidur tengkurap. Hernia disk adalah "ketika ada pecahnya disk agar-agar di antara tulang belakang Anda. Saat gel ini menonjol keluar dari disk, itu dapat mengiritasi saraf," catat mereka.

Selain leher, punggung, dan pinggul, posisi tidur juga bisa menyebabkan sakit kepala. Lombardo mengatakan bahwa memutar leher yang menyertai tidur telungkup dapat menyebabkan nyeri leher dan bahu, dan "ketegangan pada otot-otot di sini dapat menyebabkan nyeri dan juga dapat menyebabkan sakit kepala."

Ratti mengatakan tidur tengkurap juga "memberikan lebih banyak tekanan" pada jantung dan paru-paru Anda.

Yang bisa dilakukan

Ilustrasi tidur tentukan berat badan. (dok. Kinga Cichewicz/Unsplash)
Ilustrasi tidur tentukan berat badan. (dok. Kinga Cichewicz/Unsplash)

Terlepas dari semua peringatan ini, jika Anda hanya bisa tidur dalam posisi tengkurap, Anda dapat menggunakan bantal untuk mengurangi kerusakan.

Gasnick menyarankan untuk meletakkan bantal di bawah kaki Anda, yang mengangkat "kaki di atas lutut untuk membantu meminimalkan punggung melengkung dalam posisi ini untuk mengurangi kesejajaran tulang belakang lordotik yang berlebihan," katanya.

Tips bermanfaat lainnya adalah meletakkan bantal di bawah pinggul Anda untuk "menjaga punggung bawah Anda dalam posisi yang lebih netral," tambah Lombardo.

“Jika harus tidur tengkurap, cari bantal yang bisa menopang kepala dalam posisi lebih netral,” tandasnya. "Pikirkan salah satu yang memiliki potongan, seperti saat Anda dipijat. Atau cukup gantilah sisi mana kepala Anda berubah dari malam ke malam."

Cara berhenti tidur telungkup

Ilustrasi Tidur Lelap Credit: pexels.com/AndreaPiacquadio
Ilustrasi Tidur Lelap Credit: pexels.com/AndreaPiacquadio

Jika Anda ingin transisi yang mulus ke tidur miring, yang dianggap jauh lebih sehat, Ratti menyarankan untuk "menyelipkan bantal di antara perut dan kasur."

Melakukan hal ini akan "mencegah orang yang terbiasa tidur telungkup untuk menggulingkan perutnya saat tidur," katanya.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: