Ini Makanan yang Wajib Dikonsumsi Usai Pulih dari COVID-19

·Bacaan 3 menit

VIVA – Orang yang pulih dari COVID-19 membutuhkan makanan kaya protein untuk membantu memperbaiki jaringan tubuh yang rusak, mengganti kehilangan otot yang terjadi selama infeksi berlangsung dan memperkuat sistem kekebalan.

Protein adalah salah satu sumber energi terbaik dan dapat membantu Anda mengatasi kelemahan pasca COVID-19. Anda dapat memulai dengan meningkatkan konsumsi kacang-kacangan, kacang-kacangan dan biji-bijian, susu, yoghurt, keju, kedelai, dan lainnya.

Untuk non-vegetarian, protein hewani seperti daging tanpa lemak, ayam, ikan, dan telur adalah pilihan yang sangat baik. Produk hewani mengandung semua asam amino esensial (disebut protein lengkap) dan juga dapat memberikan efek anti-inflamasi. Asupan protein Anda secara keseluruhan harus antara 75-100 gram per hari selama pemulihan dari penyakit.

Makan makanan berbasis protein sepanjang hari dibandingkan dengan makan dalam porsi besar sekaligus untuk menjaga protein otot. Jadi, ahli diet Garima Goyal berbicara tentang cara menambahkan protein ke dalam makanan Anda jika Anda baru pulih dari COVID-19, dikutip dari Pinkvilla.

Kaldu tulang

Ini mengandung kolagen dan asam amino (glutamin, glisin, arginin, dll.) Yang memainkan peran penting dalam menjaga kesehatan usus, mengurangi peradangan dan meningkatkan kesehatan kekebalan. Beberapa asam amino yang mengandung kaldu tulang adalah:

1- Glutamin (asam amino yang dibutuhkan untuk biosintesis protein) diperlukan untuk fungsi kekebalan yang baik.

2- Glisin membantu tubuh membuat glutathione (antioksidan) yang mencegah kerusakan sel.

3- Arginine yang penting untuk hati. Ini bisa dikonsumsi sebagai minuman atau ditambahkan sebagai konstituen dalam sup atau semur.

Kacang-kacangan

Mereka adalah sumber protein berkualitas tinggi dan sumber asam amino lisin yang kaya. Kacang polong dan buncis mengandung 17-20 persen protein berkualitas tinggi sedangkan kedelai mengandung 38-45 persen.

Mereka termasuk kacang polong, buncis, chana dal, kacang merah, kacang hitam, moong dal kecambah, kedelai, dll. Bisa dimakan setelah direbus dengan tambahan bumbu, ditumbuk atau digoreng diikuti dengan pengeringan.

Yogurt

Ini adalah sumber glutamin (asam amino yang dibutuhkan untuk biosintesis protein) dan membantu membangun kembali otot dan mendapatkan kekuatan.

Biji bunga matahari, almond dan kacang tanah

Mereka kaya protein dan antioksidan (Vitamin E). Protein membantu dalam perbaikan sel dan antioksidan mencegah kerusakan sel dan dengan demikian meningkatkan kekebalan. Mereka bisa dikonsumsi apa adanya atau bisa ditambahkan dalam salad atau shake.

Suplemen protein bubuk dan cair

Protein whey (susu) adalah sumber protein yang paling umum dan paling banyak dikonsumsi di pasaran. Protein whey adalah sumber umum protein yang kaya leusin (bentuk BCAA) yang membantu meningkatkan pertumbuhan dan pemulihan otot.

Mereka dapat ditambahkan ke shake atau menambahkan suplemen protein ke olahan makanan seperti puding, oatmeal atau meatloaf.

Telur

Telur kaya akan protein pembangun otot bersamaan dengan adanya berbagai vitamin (Vitamin A, B dan K). Ia memiliki asam amino yang melindungi tubuh Anda dari patogen.

Ayam

Ayam kaya akan glutamin dan arginin, dua asam amino yang dapat membantu pemulihan dan penyembuhan. Selama pemulihan dari penyakit, porsi tanpa lemak dapat dikonsumsi dalam jumlah terbatas, atau dimakan sebagai sup atau kaldu ayam.

Asam amino

Salah satu komplikasi COVID-19 melibatkan badai sitokin, respons hiper-inflamasi yang disebabkan oleh pelepasan sitokin yang berlebihan yang sering mengakibatkan disfungsi multi-organ dan kematian.

Selain obat antiinflamasi dan antivirus, asam amino dapat berperan dalam mengurangi pelepasan sitokin, sehingga menurunkan angka kematian secara keseluruhan.