Ini modus operasi koordinator PMKS di Jakarta Barat

·Bacaan 1 menit

Pemerintah Kota Jakarta Barat (Pemkot Jakbar) membongkar modus operasi para koordinator Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) selama Ramadhan.

"Mereka diturunkan di satu wilayah, biasa tengah malam. Kemudian mereka menyebar ke kampung-kampung untuk beroperasi," kata Kepala Suku Dinas Sosial (Sudinsos) Jakarta Barat Suprapto, saat ditemui di kantor Wali Kota Jakarta Barat, Rabu.

Ia menjelaskan, umumnya, para koordinator PMKS itu menggunakan dua sampai tiga mobil untuk menurunkan gelandangan dan pengemis di pinggir jalan pada malam hari.

Setelah itu, para PMKS yang rata-rata terdiri dari pengemis, gelandangan, pengamen hingga manusia silver beroperasi dari pagi hingga menjelang sore. Mereka menyasar ke rumah warga, tempat umum hingga masjid.

Baca juga: Satpol PP Grogol Petamburan kesulitan menjaring koordinator PMKS

Memasuki malam hari, mereka kembali ke titik pertemuan yang sudah dijanjikan koordinator untuk memberikan uang setoran.

Suprapto mengaku sejauh ini petugasnya berhasil menjaring beberapa PMKS.

Namun demikian, petugas tampak kesulitan menjaring koordinator yang berperan sebagai otak operasi PMKS ini.

Alhasil, hingga saat ini pihaknya belum menangkap satu pun koordinator PKMS di wilayah Jakarta Barat.

Baca juga: Satpol PP DKI jaring 20 orang PMKS di Jakarta Pusat

Sejauh ini, pihaknya baru menjaring 120 PMKS selama bulan Ramadhan.

Suprapto memastikan akan meningkatkan intensitas penjaringan PMKS agar kota Jakarta Barat terlihat aman dan nyaman selama bulan Ramadhan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel