Ini Penjelasan Kemenkes soal Level Transmisi Pulau Jawa dan Bali

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi mangatakan ada lima level pada situasi pandemi Covid-19, mulai dari 0 sampai 4. Penentuan level situasi ini berdasarkan transmisi virus dan kapasitas respons sistem kesehatan.

Level 0 menggambarkan sebuah wilayah memiliki kapasitas respons sistem kesehatan memadai dan tidak memiliki kasus Covid-19. Sistem kesehatan memadai yang dimaksud yakni memiliki kemampuan testing, tracing dan pengobatan baik dalam menghadapi penularan virus.

"Dalam hal ini wilayah tersebut tidak perlu memperketat protokol kesehatan masyarakat atau membatasi aktivitas sosial mereka," katanya dalam konferensi pers, Rabu (7/7/2021).

Sebaliknya, level 4 menunjukkan sebuah wilayah berada dalam kondisi berisiko tinggi terhadap penularan virus. Di saat bersamaan, kapasitas respons sistem kesehatan terbatas.

"Dalam situasi ini prokes masyarakat dan pembatasan sosial harus diperketat agar jumlah kasus turun sampai ke level yang dapat ditangani oleh fasilitas kesehatan yang ada," ujarnya.

Juru bicara vaksinasi Covid-19 ini menyebut, dalam menentukan tingkat transmisi virus ada tujuh indikator yang digunakan. Di antaranya, kasus impor atau sporadik, kasus terklaster dan transmisi komunitas.

Level transmisi komunitas ini kemudian dibagi ke dalam empat tingkat, mulai 1 hingga 4. Penentuan level transmisi komunitas menggunakan tiga indikator utama, yakni jumlah kasus positif, jumlah kasus rawat dan jumlah kematian Covid-19 yang dihitung per 100.000 penduduk per minggu.

"Sebagai contoh kasus konfirmasi di bawah 20 per 100.000 penduduk per minggu dikategorikan sebagai transmisi komunitas tingkat satu sedangkan transmisi di atas 5 per 100.000 penduduk per minggu dikategorikan sebagai transmisi komunitas tingkat 4," jelasnya.

"Kesimpulan tentang tingkat transmisi komunitas diambil berdasarkan indikator dengan tingkat transmisi tertinggi. Sebagai contoh jika kasus konfirmasi dan kematian dikategorikan dalam transmisi komunitas tingkat tiga sedangkan rasio perawatan kasus masuk ke dalam kategori transmisi komunitas tingkat 4 maka wilayah tersebut dikategorikan sebagai transmisi komunitas tingkat 4," sambungnya.

Pulau Jawa dan Bali

Pulau Jawa dan Bali masuk kategori transmisi komunitas tingkat 3 dan 4, kecuali Jawa Timur dan Banten yang dikategorikan transmisi komunitas tingkat 2. Menurut Nadia, berdasarkan indikator kasus rawat, seluruh provinsi di Jawa dan Bali masih berada di kategori transmisi komunitas tingkat 4 dengan jumlah kasus rawat lebih dari 30 per 100.000 penduduk per minggu.

"Kecuali Bali yang memiliki keterisian tempat perawatan sekitar 50 persen. Tapi untuk seluruh provinsi di Pulau Jawa masih melaporkan tingkat keterisian di atas 80 persen," tandansnya.

Reporter: Titin Supriatin/Merdeka.com

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel