Ini Respons Dishub DKI Terkait Antisipasi Covid-19 di KRL Jakarta-Depok

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo menegaskan, tidak ada perlakuan khusus untuk kereta listrik jurusan Jakarta Kota-Depok usai pengkajian rute potensi besar terhadap penyebaran virus Corona atau Covid-19 di transportasi publik.

"Enggak. Karena kan prinsipnya adalah protap di transportasi yang sudah kita tetapkan berlaku sama. Artinya, kalau itu ada potensi, jika itu dilakukan secara baik sesuai yang kami sampaikan tentu tidak ada penularan," ucap Syafrin melalui sambungan telepon, Kamis (12/3/2020).

Syafrin menilai rute Jakarta Kota-Depok menjadi perhatian lantaran kasus 1 Covid-19 berdomisili di Depok. Selain itu, aktivitas pengguna KRL di rute tersebut cukup padat jika dibandingkan dengan rute lain.

"Ada beberapa saya tidak hitung. Tapi yang penting suspect pertama di Depok, terus wilayah selatan yang rata-rata di alamat yang suspect 55 menit di lintasan Bogor-Jakarta, artinya kita perlu waspada," tukasnya.

Sebelumnya, beredar tangkapan layar yang menampilkan bahan arahan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, terkait waspada risiko Covid-19 via transportasi publik. Anies Baswedan membenarkan tangkapan layar yang beredar adalah bahan pemaparannya pada jajaran di Pemprov DKI sebagai bentuk mitigasi.

"Supaya bisa bersiap dan bisa melakukan langkah-langkah mitigasi. Jadi itu sebetulnya," kata Anies di Balai Kota, Jakarta Pusat, Rabu (11/3/2020).

Tangkapan itu beredar di grup pesan singkat WhatsApp hingga Twitter. Dalam tangkapan layar tersebut tertuliskan risiko kontaminasi terbesar terjadi di wilayah KRL-2 atau rute Bogor-Depok-Jakarta Kota.

Anies menjelaskan data tersebut merupakan hasil riset dari sebaran orang dalam pemantauan (ODP) dan pasien dalam pengawasan (PDP) terkait virus Corona. Dari hasil itulah jajarannya membuat petunjuk seperti peta.

"Tadi juga dipaparkan juga petanya. Tapi kan itu untuk kebutuhan internal supaya kita bisa melakukan langkah-langkah mitigasi," ucapnya.

 

Imbauan di Kereta dan Stasiun

Saat pemaparan itu. lanjut Anies, membahas lebih dari 20 slide data dan dihadiri oleh seluruh jajaran Pemprov DKI Jakarta. Selain untuk mitigasi, mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan juga membahas aspek lainnya.

"Bukan bahwa saat ini ada kasus, bukan, tapi bahwa saat ini kita punya potensi risiko-risiko. Salah satunya adalah transportasi, tapi juga yang aspek-aspek lain," jelasnya.

Untuk diketahui, jumlah pengguna lintas Bogor/Depok menuju Jakarta Kota/Angke/Jatinegara satu tahunnya 199.443.439 pengguna, per harinya mencapai 546.420 pengguna atau 69 persen dari keseluruhan pengguna KRL.

PT KCI juga menyiapkan materi edukasi dan imbauan di 88 rangkaian kereta dan 80 stasiun. Lalu menyiapkan pos kesehatan di 30 stasiun KRL yang dapat memberikan pertolongan pertama jika pengguna mengalami masalah kesehatan.

Di pos ini, pengguna juga dapat mengukur suhu tubuh, mendapatkan masker, hingga obat-obatan. Bila tidak dapat ditangani, petugas kesehatan akan merujuk pengguna ke rumah sakit terdekat.

 

Reporter: Yunita Amalia/Merdeka.com

Saksikan video pilihan di bawah ini: