Ini Sebab Makin Banyak Anak Muda yang Terlihat Bugar, Meninggal Karena Serangan Jantung

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Berapa kali Anda mendengar cerita anak muda bugar, yang meninggal akibat serangan jantung saat berolahraga? Dewasa ini, faktanya makin banyak anak muda yang mengidap penyakit jantung.

Dokter memperingatkan bahwa berolahraga, terutama olahraga sedang hingga berat tanpa mengetahui kondisi jantung yang mendasarinya adalah tidak baik.

Dr. Sanjay Mittal, Director Clinical and Preventive Cardiology, Heart Institute, Medanta menjelaskan, “Setiap obat adalah racun jika diberikan pada waktu dan dosis yang salah, begitu juga dengan olahraga. Latihan tertentu pada orang normal juga dapat meningkatkan risiko kelainan tertentu. Hal ini dapat berakibat fatal."

Oleh karena itu, penting untuk mengevaluasi diri Anda sebelum melakukan olahraga berat. Ada kategori tertentu dari orang-orang yang berolahraga dapat memicu serangan jantung.

Kategori tersebut misalnya penyempitan katup aorta. Jika ada anomali sirkulasi jantung, itu berarti arteri jantung berasal dari sinus yang salah. Ketidakteraturan listrik jantung dapat mempengaruhi seseorang untuk pingsan setelah berolahraga.

Karena itu, sebaiknya evaluasi diri Anda sebelum melakukan olahraga berat. Masalah tidak terdeteksinya penyakit jantung adalah masalah yang sangat serius.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Berolahraga berlebihan dan kesehatan jantung: Tanda-tanda yang perlu diperhatikan

Ilustrasi serangan jantung
Ilustrasi serangan jantung

Melansir dari TimesofIndia, Dr Mittal membagikan beberapa tanda yang tidak boleh diabaikan:

  • Jika seseorang merasa pusing atau pusing saat berolahraga, Anda harus terlebih dahulu mengevaluasi diri sendiri.

  • Jika Anda hipertensi (hipertensi ekstrem), penting untuk mengontrol tekanan darah Anda dan kemudian berolahraga.

  • Jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan seorang anak muda yang tiba-tiba pingsan tanpa peringatan, Anda mungkin membawa gen yang membuat Anda rentan terhadap keruntuhan tertentu, jadi lakukan EKG.

  • Jika Anda mengalami ketidaknyamanan dada, sesak napas yang tidak semestinya, evaluasi diri Anda.

  • Obat peningkat kinerja dapat menyebabkan ketidakteraturan jantung dan kolaps dan bahkan serangan jantung

Penyakit jantung bukan lagi penyakit penuaan

Berbeda dengan mereka yang lanjut usia, serangan jantung pada orang muda bukan disebabkan kadar kolesterol buruk yang tinggi.
Berbeda dengan mereka yang lanjut usia, serangan jantung pada orang muda bukan disebabkan kadar kolesterol buruk yang tinggi.

Dr. Rajesh Thachathodiyl, Profesor dan Kepala, Departemen Kardiologi Dewasa, Rumah Sakit Amrita, Kochi menambahkan, “Sebelumnya, serangan jantung dikenal sebagai penyakit penuaan dan biasanya, orang di atas usia 60 tahun rentan terhadapnya. Tetapi skenario itu telah berubah selama beberapa tahun terakhir dan sekarang semakin banyak anak muda yang memiliki penyakit ini."

Ia melanjutkan bahwa meskipun terlihat sangat bugar dan sehat dari luar, di dalam tubuh bisa saja terdapat penyakit yang sama sekali tidak disadari.

"Bahkan di OPD kami, kami melihat sekitar 200 pasien muda dalam sebulan dengan masalah jantung. Ada beberapa faktor yang menyebabkan serangan jantung atau serangan jantung pada populasi muda, yang paling utama adalah stres yang memicu masalah seperti tekanan darah tinggi, kolesterol, insomnia, kebiasaan makan yang buruk, dan tidak mengikuti gaya hidup sehat."

Pandemi Covid yang mengubah gaya hidup

Ilustrasi serangan jantung. Sumber foto: unsplash.com/Kelly Sikkema.
Ilustrasi serangan jantung. Sumber foto: unsplash.com/Kelly Sikkema.

Menurut Rajesh, sebelum bekerja dari rumah, kebanyakan orang biasa bepergian ke kantor mereka dan mengunjungi banyak tempat, dan karenanya tubuh aktif bergerak. Setelah pandemi Covid melanda, rutinitas aktif semua orang berhenti dan sekarang gaya hidup lesu inilah yang diadaptasi oleh anak-anak muda dengan duduk sepanjang hari di depan komputer dan kemudian TV.

"Juga, ketika Anda memiliki riwayat kesehatan keluarga penyakit jantung, Anda harus ekstra hati-hati dengan gaya hidup Anda. Berolahraga dan menjaga pola makan sehat sampai batas tertentu itu baik, tetapi di luar itu, Anda perlu berhati-hati, latihan yang ketat hanya dapat direncanakan setelah pemeriksaan jantung menyeluruh."

Sarannya adalah melakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur dan mengetahui apa yang terjadi di dalam tubuh dan biarkan para ahli memberikan saran.

Skrining rutin itu penting

Ilustrasi Menjaga Kesehatan Jantung Credit: pexels.com/George
Ilustrasi Menjaga Kesehatan Jantung Credit: pexels.com/George

Kebetulan, pada saat gejala gangguan jantung mulai muncul, penyakit ini terkadang sudah berada pada stadium lanjut. Dr Santosh Kumar Dora, Ahli Jantung Senior, Institut Jantung Asia, Mumbai menjelaskan,

“Ketidaknyamanan dada saat beraktivitas atau sesak napas menunjukkan kemungkinan masalah jantung dan kemudian tes lebih lanjut diperlukan untuk menentukan penyebabnya. Tes skrining berkala diperlukan untuk mengetahui masalah pada tahap awal, sehingga pengobatan yang tepat dapat diberikan sebelum kerusakan signifikan pada jantung terjadi."

Menurutnya, tes skrining yang umum adalah EKG, ekokardiogram 2D, tes stres, CT scan untuk kalsium koroner. Tes skrining jantung dianjurkan setahun sekali atau sekali dalam 2 tahun setelah usia 40 tahun pada populasi umum atau setelah usia 30 tahun pada populasi berisiko tinggi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel