Ini Tantangan Dihadapi industri Kesehatan RI, Termasuk Rasio Dokter Masih Rendah

Merdeka.com - Merdeka.com - Sektor kesehatan di Indonesia masih menemui beberapa tantangan. Salah satunya tidak meratanya jumlah dokter dan tidak sesuai dengan rasio jumlah penduduk. Saat ini, Indonesia menempati peringkat ketiga terendah di negara wilayah ASEAN dalam hal golden line ratio jumlah dokter, termasuk dokter umum, spesialis dan sub-spesialis.

Saat ini, Indonesia hanya memiliki sekitar 140 ribu dokter aktif. Angka tersebut masih jauh dari persentase jumlah dokter sesuai standar World Health Organization (WHO), yakni sebesar 270 ribu dokter aktif.

Perusahaan pengembang aplikasi klinik digital, Klinik Pintar menilai pemenuhan standar rasio dokter di Indonesia terkendala setidaknya dua hal utama.

"Pertama, target pemenuhan dari 10 tahun molor sampai 12 tahun karena hampir 20 persen dokter bekerja di bidang manajerial di fasyankes masing-masing. Kedua, lulusan dokter umum dan spesialis notabene terkonsentrasi kota-kota tertentu yang akhirnya membuat upaya distribusi ke daerah terhambat," tutur Chief of Medical Klinik Pintar dr. Eko S. Nugroho, MPH dikutip di Jakarta, Jumat (25/11).

Tantangan kesehatan lainnya yang saat ini masih terjadi di Indonesia adalah keterbatasan akses dokter spesialis di primary care. Data dari Kementerian Kesehatan, per 1 April 2022 jumlah dokter umum dan dokter spesialis di rumah sakit seluruh Indonesia sebanyak 122.023 orang dan kekurangan sebesar 8.182 orang dokter.

Sementara itu berdasarkan data Konsil Kedokteran Indonesia (KKI) per 1 November 2022 terdapat total 48.784 dokter spesialis di Indonesia dimana hanya 44.753 yang saat ini memiliki STR aktif.

Di sisi lain, fasilitas Kesehatan Spesialistik dalam bentuk Klinik Utama masih menangani kondisi medis pasien dengan fasilitas yang terbatas. Hal ini membuat pasien-pasien dengan kondisi medis tertentu yang sebenarnya bisa ditangani sampai tuntas di klinik tersebut harus dirujuk ke rumah sakit karena fasilitas yang kurang memadai.

Kondisi di atas mendorong Klinik Pintar untuk terus mencari solusi agar Klinik Utama bisa menjadi center of excellence yang mampu menangani kondisi medis pasien secara tuntas dan menyeluruh. Salah satunya melalui kerja sama Clinic Management dengan Klinik Armedika di Kelapa Gading yang merupakan klinik spesialisasi anak dengan gangguan pertumbuhan tidak ideal sesuai usia, gangguan bicara, gangguan pergerakan, konsultasi anak umum, dan vaksinasi.

Pemilik Klinik Armedika, dr. Arroyan Wardhana mengatakan bahwa, kehadiran Klinik Armedika by Klinik Pintar ini merupakan salah satu contoh implementasi kerja sama Clinic Management melalui peningkatan fasilitas Kesehatan Spesialistik yang lengkap dan menyeluruh di bidang tumbuh kembang anak, mulai dari konsultasi dokter spesialis anak hingga terapi okupasi dan terapi wicara.

"Klinik Armedika sangat terbantu dengan adanya kerja sama dengan Klinik Pintar karena kami tidak hanya didukung dari sisi digitalisasi klinik, namun juga transformasi infrastruktur klinik hingga kerja sama pengembangan dan pengelolaan klinik. Jadi, pasien yang datang ke klinik tidak hanya bisa berkonsultasi dengan dokter, tetapi bisa langsung mendapatkan perawatan lanjutan spesialistik dengan nyaman. Harapannya, ke depan Klinik Armedika dapat terus membantu optimalisasi perkembangan anak di sekitar Kelapa Gading pada khususnya dan Jakarta Utara pada umumnya," kata dr. Arroyan.

Kerja sama ini ditujukan agar pasien dengan kondisi medis tertentu dapat terlayani di satu klinik sehingga meminimalisir kemungkinan perujukan ke fasilitas kesehatan lain untuk menangani kondisi yang sama. Pasien juga tidak perlu khawatir karena klinik sudah bekerja sama dengan asuransi swasta, sehingga memudahkan pasien untuk menghemat biaya kesehatan.

"Inisiatif ini kami lakukan untuk mendukung pemerintah dalam meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat Indonesia. Kami fokus meningkatkan akses dokter spesialis di primary care agar kondisi medis yang bisa ditangani sampai tuntas di klinik bisa terjadi, sehingga Rumah Sakit bisa lebih fokus untuk menangani pasien dengan kondisi berat yang memang lebih membutuhkan advance treatment," kata dr. Eko.

Upaya Menkes Tambah Dokter Spesialis

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, terus berupaya meningkatkan kapasitas serta kualitas dokter spesialis, khususnya untuk pelayanan jantung. Pemenuhan ini dilakukan karena jumlah dokter spesialis di Indonesia masih sangat kecil jika dibandingkan dengan dokter umum.

Mengatasi kekurangan itu, Kementerian Kesehatan melakukan tiga upaya guna meningkatkan kapasitas serta kualitas dokter spesialis. Pertama, meningkatkan jumlah prodi atau program studi.

Jumlah prodi yang tersedia saat ini masih jauh dari harapan. Dari 92 Fakultas Kedokteran di Indonesia, hanya ada 20 yang memiliki prodi pelayanan jantung, sementara yang bisa melakukan spesialis BTKV (Bedah Toraks Kardiak dan Vaskular) hanya dua prodi.

Kementerian Kesehatan bekerja sama dengan Kemendikbud untuk mengejar pemenuhan tenaga kesehatan dengan menambah jumlah prodi kedokteran agar semakin banyak menghasilkan dokter dan dokter spesialis.

"Kita ada hitung-hitungannya, dari 188 spesialis yang praktik hanya 42 orang. Jumlah ini tentu tidak cukup untuk melayani 270 juta masyarakat Indonesia," kata Budi melalui keterangan tertulis, Senin (31/10).

Kedua, membuka fellowship. Budi menjelaskan Kementerian Kesehatan akan bekerja sama dengan kolegium dan organisasi profesi untuk membuka fellowship yang seluas-luasnya guna melatih mereka supaya bisa memasang ring maupun pelayanan jantung lainnya.

"Saat ini tenaga kesehatan kita masih kurang, kita mesti butuh puluhan tahun. Supaya cepat, salah satunya melalui fellowship. Semua rumah sakit harus membuka fellowship dan itu perlu bantuan dari kolegium dan organisasi profesi. Supaya ini bisa segera dibuka," terang Budi.

[idr]