Insiden All England 2021, Presiden BWF Minta Maaf ke Jokowi dan Indonesia

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Tangerang - Presiden Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) Poul-Erik Hoyer Larsen melayangkan permintaan maaf kepada Presiden RI Joko Widodo atas perlakuan tidak mengenakkan yang diterima Tim Indonesia pada All England 2021.

Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali mengungkapkan hal itu sebelum menyambut kedatangan Anthony Ginting dan kawan-kawan di Bandara Soekarno-Hatta, Senin (22/3/2021).

"Presiden BWF meminta maaf kepada Presiden, kepada Menteri Luar Negeri, kepada kami, PBSI, serta stake holder bulu tangkis yang ada di Tanah Air," kata Menpora.

"Dia juga mengakui Indonesia merupakan satu negara besar untuk bulu tangkis yang jadi ikon kebanggaan kita di pentas dunia."

"Di tengah pandemi Covid-19, BWF mengakui Ke depan harus lebih dalam mempersiapkan diri. Kejadian di All England 2021 jadi pelajaran yang berharga dan tidak terulang di akan datang," jelasnya.

Pengalaman Buruk

(ilustrasi)
(ilustrasi)

Tim Indonesia dipaksa mundur dari All England 2021 karena protokol kesehatan setempat. Otoritas kesehatan Inggris (NHS) menemukan Tim Indonesia satu pesawat dengan orang yang terpapar Covid-19 dalam perjalanan ke Birmingham.

Akibatnya, kemenangan Jonathan Christie, Kevin Sanjaya/Marcus Gideon, dan Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan yang dipetik di babak pertama menjadi sia-sia. Sementara empat wakil lain, termasuk juara bertahan Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti, belum bertanding.

Sesuai peraturan, rombongan Indonesia kini harus menjalani karantina mandiri di Inggris selama 10 hari sejak kedatangan pada 13 Maret. Namun, berkat diplomasi Duta Besar Desra Percaya, tim bisa pulang 21 Maret.

Saksikan Video Berikut Ini