Integrasi Sosial adalah Syarat Kehidupan Masyarakat yang Harmonis

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Mungkin Anda sudah tidak asing dengan istilah integrasi sosial. Makna dari istilah integrasi sosial adalah suatu kondisi kesatuan hidup bersama dari aneka satuan sistem sosial budaya, kelompok-kelompok etnis dan kemasyarakatan untuk berinteraksi dan bekerja sama.

Sebenarnya, tujuan dilakukannya integrasi sosial adalah karena ada nilai dan norma-norma dasar bersama, agar terwujudnya fungsi sosial-budaya yang lebih maju, serta tanpa mengorbankan ciri-ciri kebhinekaan.

Kemudian, salah satu upaya mewujudkan integrasi sosial adalah kerja sama seluruh anggota masyarakat. Dimulai dari individu hingga pemerintah. Tujuannya tentu agar menghasilkan kesepakatan nilai yang sama-sama dijunjung tinggi.

Mengingat integrasi sosial adalah suatu hal yang mutlak untuk diwujudkan agar tercipta kehidupan masyarakat yang damai dan harmonis. Maka di bawah ini Liputan6.com telah membahas lebih lanjut mengenai integrasi sosial tersebut, Selasa (2/3/2021).

Pengertian Integrasi Sosial

Ilustrasi Membaca Buku Credit: unsplash.com/Books
Ilustrasi Membaca Buku Credit: unsplash.com/Books

Sebenarnya, jika dilihat artinya masing-masing, integrasi adalah pembauran hingga menjadi kesatuan yang memiliki beberapa jenis salah satunya adalah integrasi sosial. Integrasi sosial adalah penyesuaian antara unsur-unsur yang berbeda terutama dalam kehidupan sosial sehingga dapat menghasilkan pola kehidupan yang nyaman bagi masyarakat itu sendiri. Adapun faktor yang memengaruhi integrasi sosial adalah faktor internal dan faktor eksternal.

Syarat-syarat Integrasi Sosial

Ilustrasi Toleransi Credit: pexels.com/Cres
Ilustrasi Toleransi Credit: pexels.com/Cres

Kemudian, penting juga diketahui apa saja syarat dari integrasi sosial, antara lain:

1. Anggota masyarakat berhasil mengisi kebutuhan di antara mereka. Artinya, kebutuhan fisik dan sosial mereka terpenuhi oleh sistem sosial. Dengan terpenuhinya kebutuhan tersebut membuat tiap anggota masyarakat saling menjaga keterikatan satu dengan yang lain.

2. Norma-norma serta nilai sosial tersebut berlaku cukup lama, tidak mudah berubah, serta dijalankan secara konsisten oleh seluruh anggota masyarakat.

3. Masyarakat berhasil menciptakan kesepakatan bersama, di mana membahas norma dan nilai-nilai sosial yang dilestarikan serta dijadikan pedoman dalam hal-hal yang dilarang menurut kebudayaan.

Bentuk Integrasi Sosial

Ilustrasi Perwujudan Sikap Toleransi Credit: pexels.com/Drom
Ilustrasi Perwujudan Sikap Toleransi Credit: pexels.com/Drom

Terdapat beberapa bentuk integrasi sosial adalah sebagai berikut:

1. Integrasi Normatif

Integrasi normatif bisa diartikan sebagai bentuk integrasi yang terjadi karena adanya norma-norma yang berlaku di masyarakat. Norma adalah hal yang mampu mempersatukan masyarakat. Contohnya bangsa Indonesia dipersatukan prinsip Bhinneka Tunggal İka. Hal tersebut menjadi sebuah norma yang memiliki fungsi untuk mengintegrasikan perbedaan dalam masyarakat.

2. Integrasi Fungsional

Integrasi fungsional muncul disebabkan fungsi-fungsi tertentu dalam masyarakat. Integrasi dapat terbentuk dengan mengedepankan fungsi dari masing-masing pihak yang ada dalam masyarakat. Sebagai contoh, Indonesia terdiri dari bermacam-macam suku. Selanjutnya mengintegrasikan dirinya dengan melihat fungsi dari tiap suku yang ada.

3. Integrasi Koersif

Integrasi ini terbentuk karena ada kekuasaan yang dimiliki penguasa. Maksudnya, penguasa menerapkan cara-cara koersif atau kekerasan. Sebagai contoh integrasi koersif adalah perusuh yang berhenti mengacau ketika polisi menembakkan gas air mata ke kerumunan perusuh tersebut.

Jenis Integrasi

Ilustrasi toleransi. (UNDP Ukraina/Oleksandr Ratushnyak)
Ilustrasi toleransi. (UNDP Ukraina/Oleksandr Ratushnyak)

Sebenarnya, selain integrasi sosial, terdapat beberapa jenis integrasi. Berikut beberapa jenis integrasi yang dimaksud, antara lain:

1. Integrasi Nasional

Jenis integrasi pertama yaitu integrasi nasional. Integrasi nasional adalah jenis integrasi yang sudah pasti tidak asing. Integrasi nasional adalah suatu proses adaptasi antara unsur-unsur yang berbeda dalam kehidupan di masyarakat secara nasional. Hingga pada akhirnya akan menghasilkan suatu pola kehidupan yang serasi dan dapat memberikan fungsi tersendiri bagi masyarakat tersebut.

Apabila dilihat ke dalam makna politis, integrasi nasional adalah sebuah penyatuan berbagai kelompok sosial dan budaya ke dalam kesatuan wilayah nasional yang akan membentuk sebuah identitas nasional. Jika dilihat secara umum, integrasi nasional adalah sebuah penyatuan atau pembauran suatu bangsa agar menjadi satu kesatuan yang utuh.

2. Integrasi Bangsa

Jenis integrasi berikutnya yaitu integrasi bangsa. Integrasi bangsa adalah golongan yang aneka ragam dan berbeda-beda, sehingga tidak bisa dirumuskan secara eksak. Golongan yang bermacam-macam ini punya beberapa faktor-faktor objektif tertentu yang akan membedakan dengan bangsa lainnya.

3. Integrasi Masyarakat

Selanjutnya ada jenis integrasi masyarakat. Apabila dipahami kembali pengertian integrasi menurut KBBI adalah pembauran hingga menjadi kesatuan, sementara integrasi masyrakat yakni sebuah proses perpaduan atau penyatuan antar unsur-unsur dalam masyarakat yang meliputi pranata sosial, kedudukan sosial, dan peranan sosial. Integrasi ini tujuannya untuk menyatukan masyarakat tersebut, meskipun adanya kedudukan bahkan peranan sosial di dalamnya berbeda.

4. Integrasi Kebudayaan

Integrasi kebudayaan adalah proses penyesuaian antar unsur-unsur kebudayaan yang berbeda sehingga mencapai suatu keserasian dalam kehidupan masyarakat. Sebagai contoh, tiap daerah di Indonesia, tentu punya kebudayaan yang berbeda-beda. Tidak hanya itu, di tiap daerah tentunya juga punya cara tersendiri dalam melestarikan budaya tersebut.

Dalam hal tersebut, adanya integrasi memiliki tujuan agar mencapai keserasian dalam kehidupan masyarakat. Keserasian yang tercipta di masyarakat akan membuat masyarakat menjadi hidup rukun meski adanya perbedaan diantara masyarakat tersebut.